web analytics

Blog

April Rampung, Pemerintah Bangun Jembatan TNI AL di Tawiri, Ambon

Oleh: Humas ; Diposkan pada: 14 Feb 2018 ; 944 Views Kategori: Nusantara
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono meninjau lokasi pembangunan Bandara TNI AL, di Desa Tawiri, Ambon, Maluku, Selasa (13/3). (Foto: BKP Kementerian PUPR)

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono meninjau lokasi pembangunan Bandara TNI AL, di Desa Tawiri, Ambon, Maluku, Selasa (13/3). (Foto: BKP Kementerian PUPR)

Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Pembangunan Rakyat (PUPR) membangun Dermaga TNI Angkatan Laut yang terletak di Desa Tawiri, Kawasan Teluk Ambon, Maluku.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, pembangunan ini dilakukan untuk menggantikan Dermaga TNI AL di Desa Halong yang harus dipindahkan karena kapal perang TNI AL tidak bisa merapat setelah adanya pembangunan Jembatan Merah Putih.

“Dermaga sebelumnya berada di hulu Jembatan Merah Putih. Kami pindah ke sini menjadi satu komplek baru dilengkapi kantor, asrama Perwira, Bintara, Tamtama, furnitur, termasuk kita siapkan juga instalasi airnya maupun fasilitas lainnya,” kata Basuki saat meninjau lokasi pembangunan dermaga TNI AL, di Tawiri, Ambon, Selasa (13/2.

Menteri PUPR menargetkan pembangunan Dermaga TNI AL akan selesai pada April tahun 2018, sementara  saat ini progresnya sudah 74 persen.

Tidak ditemui kendala besar dalam pembangunan dermaga TNI AL itu, hanya saja diperlukan waktu untuk pengiriman tiang pancang dari Cilegon yang bergantung pada cuaca karena pengangkutan menggunakan kapal tongkang.

“Untuk pengadaan tanah, saya kira dimana-mana pasti ada pernak-perniknya. Saya optimis kita bisa selesaikan,” ujar Basuki.

Pembangunan Dermaga Tawiri beserta sarana dan prasarana penunjang lainnya dimaksudkan sebagai tempat kapal-kapal perang tonase besar milik TNI AL bersandar untuk mengisi perbekalan baik bahan bakar, air tawar, bahan makanan, obat-obatan maupun amunisi, perawatan kesehatan bagi ABK KRI yang sakit, perbaikan dan perawatan kapal bila terjadi kerusakan peralatan kapal.

Adapun lingkup pekerjaan di Dermaga TNI AL tersebut antara lain pembangunan gedung kantor dan staf, lapangan, kantor Detasemen Markas, gudang senjata dan amunisi, gedung serbaguna, pos penjagaan, balai pengobatan, kantor Satkom, kantor Disang, kantor Pomal, hanggar, rumah genset dan panel, gudang disbek, mekanikal elektrikal dermaga, kantor Disyahal, dermaga operasi, penataan lansekap dan pagar area dermaga.

Pembangunan Dermaga TNI AL dikerjakan sejak Maret 2017 dan dikerjakan oleh Kontraktor PT. Brantas Abipraya (Persero) dengan konsultan PT. Yodya Karya (Persero) senilai Rp 121 milliar.

Sementara untuk tahun ini telah dialokasikan anggaran sebesar Rp 30 miliar untuk pembangunan tempat ibadah, asrama baik Perwira, Bintara, serta Tamtama. (BKP Kementerian PUPR/ES)

Artikel lainnya :