web analytics

Blog

Gempa Lombok Tidak Sebabkan Peningkatan Aktivitas Gunung Rinjani

Oleh: Humas ; Diposkan pada: 31 Jul 2018 ; 2792 Views Kategori: Nusantara
Gunung Rinjani

Gunung Rinjani

Gempa 6,4 Skala Richter (SR) yang mengguncang Lombok dan sekitar pada hari Minggu (29/7) lalu dilaporkan Tim Tanggap Darurat (TTD) Pusat Vulkanologi Dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tidak menyebabkan peningkatan aktivitas Gunung Rinjani.

“Dari hasil pemantaun di Pos PGA di Sembalun, belum ada peningkatan aktivitas vulkanik Gunung Rinjani akibat gempa Lombok. Namun terjadi kerusakan di bangunan Pos Pengamatan Gunung Api Rinjani,” kata Kepala PVMBG, Kasbani, yang berkunjung ke Lombok, Senin (30/7).

Menurut Kasbani, paska terjadinya gempa utama 6.4 SR pada hari Minggu 29 Juli 2018, sampai saat ini telah diikuti sedikitnya 303 gempa susulan dengan magnitude yang semakin mengecil. Jumlah korban jiwa 17 meninggal.

Paska terjadinya gempa bumi yang mengguncang Lombok dan sekitarnya, Kementerian ESDM segera mengirimkan tim tanggap darurat untuk melakukan koordinasi dengan Badan Nasional Penaggulangan Bencana (BNPB), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) serta Pemerintah Daerah setempat. Tim juga melakukan penyelidikan kerusakan geologi akibat gempa di beberapa tempat.

Tim tanggap darurat yang diterjunkan terdiri dari ahli-ahli gempa bumi dari PVMBG, Badan Geologi dan dipimpin secara langsung Kepala PVMBG. Untuk melengkapi tim yang sudah ada, hari ini, Selasa (31/7) akan bergabung tim tanggap darurat gerakan tanah untuk melakukan penyelidikan gerakan tanah di jalur pendakian.

“Posko utama Tim TTD berada di Desa Madayin, Kecamatan Sambalia, Lombok Timur. Selain melakukan penyelidikan akibat gempa, Tim PVMBG Badan Geologi juga akan melanjutkan pemetaan kerusakan geologi dan pengukuran mikrotremor serta sosialisasi mitigasi bencana kepada masyarakat dan instansi terkait,” jelas Kasbani.

Menurut Kasbani, berdasarkan Peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gempa bumi yang diterbitkan oleh PVMBG-Badan Geologi, daerah Lombok Utara dan Lombok Timur termasuk KRB Gempa bumi Menengah, dengan potensi terjadi gempa bumi dengan intensitas MMI VII-VIII yang berpotensi menimbulkan kerusakan. (Humas Kementerian ESDM/ES)

Artikel lainnya :