web analytics

Blog

Kirim Bantuan ke Pengungsi Rohingya, Presiden Jokowi: Yang Dibutuhkan Bukan Kecaman

Oleh: Humas ; Diposkan pada: 13 Sep 2017 ; 15394 Views Kategori: Berita
Suasana pertemuan Presiden Jokowi dengan para ulama dari Jawa Tengah, di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (13/9) sore. (Foto: Humas/Jay)

Suasana pertemuan Presiden Jokowi dengan para ulama dari Jawa Tengah, di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (13/9) sore. (Foto: Humas/Jay)

Terkait dengan masalah yang menimpa warga Rohingya dalam konfliknya di Rakhine State, Myanmar, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, bahwa pemerintah sebetulnya sudah sejak awal meminta penjelasan yang konkret kepada pemerintah Myanmar.

Pada bulan Januari dan Februari yang lalu, menurut Presiden, pemerintah juga sudah mengirimkan bantuan kontainer tidak hanya 1-2 kontainer, tapi kurang lebih 10-an kontainer berupa obat-obatan dan makanan.

Dirinya pun, lanjut Presiden, juga telah mengutus Menteri Luar Negeri untuk mendesak Pemerintah Myanmar. Namun, menurutnya masalah di Rakhine State itu sangat kompleks karena ini berkaitan dengan sejarah, dengan politik yang ada di sana, dengan urusan ekonomi yang ada di sana.

“Sebetulnya yang dibutuhkan, bukan kecaman-kecaman atau pernyataan-pernyataan yang keras tetapi tidak menyelesaikan masalah,” kata Presiden Jokowi kepada para ulama dari Jawa Tengah, yang datang menemuinya di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (13/9) sore.

Presiden bersyukur karena Indonesia diberikan ruang oleh Pemerintah Myanmar dan Pemerintah Bangladesh untuk masuk langsung ke lokasi yang ada. Ia menjelaskan, pemerintah juga telah membangun sekolah di sana, di Rakhine State. Dan awal Oktober ini, lanjut Presiden, pemerintah juga akan membangun rumah sakit lagi, rumah sakit terbesar di Provinsi Rakhine State di sana.

Menurut Presiden Jokowi, pemerintah masih ingin mengirimkan bantuan lagi ke Rakhine State. Ia menyebutkan, tadi pagi sudah dikirimkan lagi karena sangat mendesak sekali kebutuhannya, Pemerintah telah kirimkan 4 (empat) pesawat Hercules yang membawa bantuan kemanusiaan untuk para pengungsi Rohingya di Bangladesh.

“Kita antarkan langsung ke lokasi pengungsi, meskipun sebetulnya juga dari airport yang ada di sana menuju tempat pengungsian juga masih membutuhkan waktu di darat 6 jam lagi, 6-7 jam,” ujar Presiden Jokowi.

Di Bangladesh, jelas Presiden Jokowi, memang kondisi perbatasannya dengan Myanmar ini betul-betul sangat berat. Kalau pakai kontainer ke pelabuhan, tambah Kepala Negara, bisa sampai 2-3 minggu baru barang-barang kita baru sampai di sana. Ini karena memang kebutuhan mendesak yang ada di sana, lanjut Presiden Jokowi, maka pemerintah mengirimkan lewat pesawat tadi pagi.

“Insha Allah nanti minggu depan akan kita kirimkan lagi, minggu depannya akan kita kirimkan lagi. Karena memang kalau kita mendengar keadaan lapangan yang ada di sana memang sangat membutuhkan, terutama memang makanan, obat-obatan, kemudian makanan siap saji, tenda-tenda yang masih sangat kurang yang ada di lapangan,” terang Presiden.

Saat menerima para ulama dari Jawa Tengah itu, Presiden Jokowi didampingi oleh Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno. (FID/JAY/ES)

Artikel lainnya :