web analytics

Blog

Dari 126 Juta Yang Seharusnya Keluar, Presiden Jokowi: Baru 51 Juta Sertifikat Dipegang Rakyat

Oleh: Humas ; Diposkan pada: 14 Feb 2018 ; 30216 Views Kategori: Berita
Presiden Jokowi saat menyerahkan sertifikat hak atas tanah untuk rakyat di Provinsi Maluku, di Hatu, Kecamatan Lehitu Barat, Maluku Tengah, Maluku, Rabu (14/2). (Foto: Humas/Oji).

Presiden Jokowi saat menyerahkan sertifikat hak atas tanah untuk rakyat, di Hatu, Kecamatan Lehitu Barat, Maluku Tengah, Maluku, Rabu (14/2). (Foto: Humas/Oji).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengemukakan, di seluruh Indonesia harusnya ada 126 juta sertifikat harus dikeluarkan dan dipegang oleh rakyat, tapi kenyataannya, sampai saat ini baru 51 juta yang dikeluarkan.

“Sebelumnya, setiap tahun pemerintah itu hanya mengeluarkan 500.000 sertifikat setiap tahun. Berarti butuh 150 tahun baru rampung sertifikat kalau diterus-teruskan,” kata Presiden Jokowi saat menyerahkan sertifikat hak atas tanah untuk rakyat di Provinsi Maluku, di Hatu, Kecamatan Lehitu Barat, Maluku Tengah, Maluku, Rabu (14/2) sore.

Oleh sebab itu, Presiden memerintahkan kepada Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) agar tahun ini mengeluarkan 7 juta sertifikat di seluruh Indonesia.

“Tahun kemarin 5 juta sudah keluar. Tahun kemarin 5 juta, tahun ini 7 juta, tahun depan 9 juta. Ini harus diberikan kepada rakyat semua. Kalau tidak kita ramai terus. Ramai masalah sengketa lahan, sengketa tanah,” ujar Presiden.

Kenapa dirinya terus mengejar Menteri ATR/Kepala BPN, menurut Presiden, karena setiap ke daerah, provinsi, atau desa, di Sumatra, Kalimantan, atau Sulawesi, keluhan yang masuk ke dirinya sama, yaitu masalah sengketa lahan dan tanah.

“Baik masyarakat dengan pemerintahan, ada masyarakat dengan perusahaan, ada masyarakat dengan BUMN, ada masyarakat dengan masyarakat, ada tetangga dengan tetangga, ada juga anak dengan bapak, bapak dengan anak. Karena apa? Belum pegang sertifikat,” ungkap Presiden.

Khusus di Provinsi Maluku, Presiden Jokowi menjelaskan, dari 2,6 juta bidang baru 14 persen yang tersertifikasi atau 44.550 bidang. “Ada sebanyak 4.500 penerima sertifikat, dengan rincian dari Kota Ambon sebanyak 2.500 penerima dan 2.000 dari Maluku Tengah,” ujarnya.

Usai menyerahkan sertifikat di Maluku Tengah, Presiden Jokowi meresmikan secara simbolis Museum Siwalima, dan menandatangani batu prasasti untuk gedung Hindu Center dan Gedung Buddha Center.

Setelah itu, Presiden Jokowi dan rombongan langsung menuju Bandara Pattimura, Ambon, untuk melanjutkan kunjungan kerja ke Provinsi Sulawesi Selatan. (FID/ES)

Artikel lainnya :