Apresiasi Laskar Narkoba, Presiden Jokowi : Muslimat NU Mainkan Peran Yang Sangat Besar

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 28 Maret 2016
Kategori: Berita
Dibaca: 24.057 Kali
Presiden Jokowi didampingi Gubernur Jatim menghadiri Harlah 70 Tahun Muslimat NU, di Malang, Jatim, Sabtu (26/3) siang. (Foto: Kris/Setpres)

Presiden Jokowi didampingi Gubernur Jatim menghadiri Harlah 70 Tahun Muslimat NU, di Malang, Jatim, Sabtu (26/3) siang. (Foto: Kris/Setpres)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengemukakan, sebagai komunitas terkecil dari masyarakat, keluarga memegang peranan yang sangat penting dalam membangun bangsa, karena dari keluarga, anak-anak diajarkan pertama kali budi pekerti, sopan santun dan hal-hal mendasar lainnya.

Di hadapan puluhan ribu anggota Muslimat Nahdlatul Ulama (NU), Presiden Jokowi menegaskan, ibu adalah sekolah pertama dan utama bagi anak-anak kita. Karena itu, Presiden memberikan apresiasi apa yang telah dilakukan Muslimat Nahdlatul Ulama (NU) dalam menjaga keluarga dan lingkungan dengan kegiatan-kegiatan yang sangat banyak, yakni mulai dari kegiatan sosial, PAUD, TPA, kegiatan yang berkaitan dengan anti narkoba dan anti radilakisme.

“Tidak berlebihan yang saya katakan bahwa Muslimat NU telah memainkan peran yang sangat besar bagi negara dan bangsa ini,” kata Presiden Joko Widodo saat acara Harlah 70 Tahun Muslimat Nahdlatul Ulama, di Stadion Gajayana, Malang, Jatim, Sabtu (26/3).

Peran itu, lanjut Presiden, yang membuat anak-anak kita sehat, pintar, dan mengerti agama. Juga peran yang membuat ekonomi keluarga menjadi lebih baik.

Persaingan Antar Negara

Sebelumnya pada awal sambutannya, Presiden Jokowi mengemukakan bahwa dunia berubah dengan cepat sekali dan kompetisi yang terjadi tidak hanya antar individu, tidak hanya antar organsasi, tidak hanya antar kota, antar provinsi. “Tapi sudah antar negara, kompetisi dan persaingan sekarang ini,” ujarnya.

Untuk memenangkan sebuah persaingan itu, lanjut Presiden, bukan hanya membutuhkan kepintaran, tapi yang dibutuhkan adalah kesiapan SDM (sumber daya manusia), dengan rasa optimisme, kerja keras dan gotong-royong kita bisa memenangkan persaingan.

Selain persaingan antar negara yang telah dimulai, Presiden mengingatkan bahwa dunia juga diwarnai aksi-aksi radikalisme terorisme dan narkoba. Presiden yang menyaksikan deklarasi dan Ikrar Laskar Anti Narkoba Muslimat NU oleh Ketua Umum Pimpinan Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa, Ketua PW Muslimat NU Provinsi Jawa Timur Masruroh Wahid, Ketua PW Muslimat NU Provinsi Riau Dinawati, Ketua PW Muslimat NU Sulawesi Selatan Andi Majda dan Relawan Anti Narkoba Ivan, memuji langkah yang dilakukan oleh Muslimat NU.

“Alhamdulilah urusan narkoba tadi di hadapan kita sudah dideklarasikan laskar anti narkoba dari Muslimat NU. Ini sebuah reaksi yang cepat dalam menghadapi perubahan zaman,” puji Presiden.

Pendeknya, lanjut Presiden, sebagai sebuah organisasi, Muslimat NU telah  menyatu dengan seluruh urat nadi Indonesia.

Sebagai organisasi yang mempunyai sejarah perjuangan panjang, yaitu 70 tahun, Presiden Jokowi berpesan agar  Muslimat NU semakin memperkuat komitmennya untuk terus berjuang demi umat, demi bangsa, dan demi negara.

Presiden menggarisbawahi bahwa dahwah Muslimat NU adalah dakwah dengan perbuatan atau bil hal. Bukan hanya dakwah lisan atau bil lisan. “Dengan dakwah perbuatan itu, saya yakin jumlah majelis taklim, jumlah lembaga pendidikan, jumlah lembaga sosial dan kesehatan, serta jumlah koperasi primer Muslimat NU akan semakin meningkat di masa depan,” tutur Presiden.

Dengan dakwah perbuatan itu, Presiden meyakini, kewaspadaan Muslimat NU akan semakin meningkat dan Muslimat NU akan mampu menyiapkan filter dan menanamkan ajaran agama sejak dini kepada anak-anak. Sehingga mereka mampu membentengi diri dari pengaruh faham radikal dan narkoba yang menjadi ancaman kita semuanya.

Presiden mengingatkan bahwa negara kita sedang dalam kondisi darurat narkoba dimana setiap hari 30 sampai 50 anak-anak kita menjadi korban,  meninggal karena narkoba. “Sekali lagi saya ingin mengapresiasi apa yang sudah dideklarasikan laskar anti narkoba Muslimat NU,” ucap Presiden.

Sebelum menyampaikan sambutan, Presiden menyaksikan Penandatanganan Deklarasi Laskar Anti Narkoba Muslimat NU oleh Menteri Agama Lukman Hakim Syaifudin, Menteri Sosial selaku Ketua Umum Pimpinan Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa, Gubernur Jawa Timur Soekarwo, Ketua PW Muslimat NU Provinsi Jawa Timur Masruroh Wahid, Ketua PW Muslimat NU Provinsi Riau Dinawati, Ketua PW Muslimat NU Sulawesi Selatan Andi Majda.

Turut hadir mendampingi Presiden dalam kesempatan itu antara lain, Ketua MPR Zulkifli Hasan dan Rois’am Syuriah PBNU KH. Ma’ruf Amin. (TKP/ES)

Berita Terbaru