Berangus Praktik Mafia, Pemerintah Bentuk Komite Reformasi Tata Kelola Migas

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 16 November 2014
Kategori: Berita
Dibaca: 49.053 Kali
Menteri ESDM, Menteri BUMN, dan Faisal Basri saat pengumuman pembentukan Komite Reformasi Tata Kelola Migas, di Jakarta, Minggu (16/11) sore

Menteri ESDM, Menteri BUMN, dan Faisal Basri saat pengumuman pembentukan Komite Reformasi Tata Kelola Migas, di Jakarta, Minggu (16/11) sore

Guna memberangus praktik mafia migas di Tanah Air dengan harapan Indonesia mencapai kedaulatan energi, pemerintah melalui Kementerian ESDM membentuk Komite Reformasi Tata Kelola Migas. Ekonom senior Faisal Basri ditunjuk menjadi Ketua Komite ini.

Menteri ESDM Sudirman Said yang didampingi Menteri BUMN Rini Soemarno saat mengumumkan pembentukan Komite Reformasi Tata Kelola Migas itu di kantor Kementrian ESDM, Jakarta, Minggu (16/11) sore mengatakan, tim komite reformasi ini memiliki empat tugas pokok yang hasil kajiannya akan menjadi bahan rekomendasi Kementrian ESDM kepada Presiden.

“Tugas pokok tim ini, pertama mereview, mengkaji seluruh proses perijinan dari hulu hingga hilir, sehingga kebijakan dan aturan yang teridentifikasi menyuburkan praktik mafia migas akan dihapus dan atau diubah,” kata Sudirman.

Kedua, menata ulang kelembagaan, termasuk memotong mata rantai birokrasi yang tidak efesien.

“Merekomendasikan untuk menata ulang kelembagaan contohnya SKK migas ke depan mau diapakan, kemudian BPH Migas mau diapakan, bagaimana hubungan Dirjen Migas dengan SKK Migas itu harus ditata ulang,” papar Sudirman Said.

Tugas ketiga, mempercepat revisi UU Migas dan memastikan seluruh subtansi sesuai dengan konstitusi dan berpihak kuat kepada kepentingan rakyat.

Keempat, lanjut Menteri ESDM, mendorong lahirnya iklim industri migas di Indonesia yang bebas dari para pemburu rente di setiap rantai nilai aktivitasnya. ┬ôSebagai contoh banyak pemegang wilayah kerja yang tidak dikerjakan dengan baik, banyak pekerjaan dibelakang meja tang tidak transparan,” sebut Sudirman Said.

Menurut Menteri ESDM, tim komite reformasi ini akan dipimpin ekonom Faisal Basri yang beranggotakan gabungan perwakilan pemerintahan dan masyarakat.

“Kami bersyukur, pemerintah bersyukur bahwa ekonom senior Faisal Basri mau memimpin tim ini. Kami satu pandangan sektor ini sangat penting agar dapat dikelolah dengan baik,” jelas Sudirman Said.

Menteri ESDM berharap, dalam enam bulan ke depan tim ini dapat menghasilkan rekomendasi yang bisa diajukan oleh Kementrian ESDM kepada Pemerintahan.

Paling Penting

Sementara itu Menteri BUMN Rini Soemarno mengatakan, migas adalah sektor paling penting dalam perekonomian Indonesia sehingga sangat mendukung pembentukan tim reformasi .

“Saya sangat berkepentingan, di bawah kementrian BUMN ada Pertamina yang sangat tergantung ke depannya pada pengelolaannya. Bagaimana aturan main yang transparan sehingga Pertamina dapat bergerak secara transparan dan profesional,” kata Rini.

Sementara Faisal Basri berharap tim bekerja dan menghasilkan rekomendasi yang baik untuk Pemerintah agar sumber daya alam ini dikelola dengan baik untuk kemakmuran rakyat.

“Saya akan bekerja keras dengan tim ini sesuai yang diamanahkan,” tegas Faisal. (Humas Kementerian ESDM/ES)

Berita Terbaru