Berikan Perlindungan Pada Masyarakat Rentan, Pemerintah Gulirkan Vaksinasi Tahap Ketiga

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 24 Mei 2021
Kategori: Berita
Dibaca: 163 Kali
Wamenkes Dante Saksono Harbuwono

Wamenkes Dante Saksono Harbuwono memberikan keterangan pers usai mengikuti Rapat Terbatas mengenai Penanganan Pandemi COVID-19 yang dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Senin (24/05/2021), di Jakarta. (Foto: Humas Setkab/Rahmat)

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mulai menggulirkan vaksinasi tahap ketiga sebagai bagian dari upaya untuk mempercepat tahapan vaksinasi untuk melindungi masyarakat dari pandemi COVID-19. Guna mencapai kekebalan komunal (herd immunity) pemerintah menargetkan pelaksanaan vaksinasi terhadap sekitar 181,5 juta penduduk Indonesia.

“Kita memulai tahap ketiga vaksinasi, yaitu vaksinasi untuk masyarakat umum di daerah rentan,” ujar Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono dalam keterangan persnya usai mengikuti Rapat Terbatas mengenai Penanganan Pandemi COVID-19 yang dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Senin (24/05/2021), di Jakarta.

Guliran vaksinasi tahap ketiga ini, ujar Dante, juga merupakan bagian dari upaya untuk  mempercepat laju vaksinasi dengan target 1 juta dosis dalam satu hari.

“Vaksinasi yang sekarang ini pasca-Lebaran itu akan kita tingkatkan. Kita pernah mencapai 500 ribu suntikan per hari, mudah-mudahan kita bisa mencapai 1 juta suntikan per hari pada waktu yang dekat ini dengan berbagai macam upaya,” ujarnya.

Upaya lain yang telah dilakukan adalah dengan penyederhanaan alur pelaksanaan vaksinasi yang tadinya terdiri dari empat meja menjadi dua meja. Selain itu, terdapat juga program vaksinasi Gotong Royong yang telah digulirkan beberapa waktu lalu.

Dalam keterangan persnya, Dante juga memaparkan tentang peningkatan kasus yang diprediksi terjadi pasca libur Lebaran tahun 2021 yang dipengaruhi oleh tingginya mobilitas penduduk dan adanya mutasi virus Corona.

“Kita bisa melihat bahwa pada empat hari terakhir, maka kasus peningkatan kasus baru itu mencapai di atas lima ribu. Ini menunjukkan bahwa mobilisasi yang terjadi pasca Lebaran dan Ramadan itu sudah mulai terlihat minggu ini. Jadi, kalkulasi prediksi yang kita lakukan mungkin akan mencapai peningkatannya sampai pertengahan Juni yang akan datang,” ujarnya.

Terkait mutasi virus, Dante memaparkan, pihaknya telah mendeteksi keberadaan variant of concern virus Corona yang berasal dari India, Afrika, dan Inggris. Saat ini telah teridentifikasi sebanyak 54 kasus, di mana 35 kasus berasal dari migran atau luar Indonesia sedangkan 19 kasus berasal dari penularan di dalam negeri. “Jadi sudah ada kontak internal, sudah ada penyebaran secara internal dari variant of concern tersebut,” ujarnya.

Wamenkes pun meminta masyarakat untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan guna menghadapi potensi peningkatan kasus COVID-19 ini.

“Kombinasi antara faktor eksternal berupa mobilisasi dan faktor endogen berupa mutasi dari virus, menyebabkan kasus ini akan meningkat beberapa saat ke depan. Kita masih tetap harus menjaga protokol kesehatan,” ujarnya.

Dengan terus digulirkannya berbagai upaya penanganan pandemi, seperti program vaksinasi dan disiplin protokol kesehatan, serta upaya pemulihan ekonomi nasional, Dante optimistis pandemi ini dapat diatasi dengan baik.

“Jadi [dengan] berbagai macam kombinasi tersebut, kita akan menghadapi secara optimistis bahwa pandemi ini akan kita atasi dengan baik,” tandasnya. (FID/UN)

Berita Terbaru