Biaya Haji Lebih Murah 502 Dollar, Inilah Peningkatan Pelayanan Yang Dijanjikan Pemerintah

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 28 Mei 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 24.253 Kali
Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin

Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 64 Tahun 2015 tentang Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) Tahun 1436 H/2015 M. Sesuai Perpres ini, BPIH  mengalami penurunan yang signifikan rata-rata sebesar 502 dollar AS dari 3,219 dollar AS menjadi 2,717 dollar AS.

Meski mengalami penurunan, Presiden Jokowi menegaskan, penurunan biaya tidak boleh mengurangi kualitas pelayanan kepada jamaah haji. “Justru dengan penurunan ini diharapkan kualitas pelayanan haji terus bisa ditingkatkan,” kata Presiden Jokowi dalam keterangan pers di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu  (27/5) sore.

Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifudin yang mendampingi Presiden Jokowi dalam kesempatan itu menjamin, meski dilakukan efisiensi sebesar 502 dollar AS, Kementerian Agama (Kemenag) tidak akan mengurangi kualitas pelayanan yang menjadi hak jamaah haji.

Bahkan, lanjut Menag, untuk tahun 2015 ini ada peningkatan kualitas pelayanan, misalnya selama tinggal di Mekah, seluruh jamaah haji kita akan mendapatkan makan dalam bentuk catering itu sekali sehari selama 15 hari. “Ini yang sebelumnya tidak pernah terjadi dan baru akan diberlakukan mulai haji tahun ini,” ujarnya.

Yang kedua adalah penyediaan bis shalawat, bis yang beroperasi selama 24 jam non stop di Mekkah dalam rangka memudahkan bagi jamaah haji Indonesia yang mendiami hotel-hotel di luar radius dua kilometer dari Masjid Haram.

“Itu difasilitasi dengan bis yang beroperasi 24 jam dan ini semakin diperbanyak jumlah armada bisnya dan semakin dioperasionalkan lebih efektif dan efisien,” kata Lukman seraya menyebutkan, untuk tahun ini pusat-pusat konsentrasi jamaah di Mekkah lebih diperkecil dari sebelumnya 12 wilayah menjadi 6 (enam)  sehingga akan semakin membuat efisiensi dalam distribusi catering dan dalam mengoperasikan bis yang bekerja selama 24 jam.

Menurut Menag, jumlah calon jemaah haji yang akan berangkat tahun ini adalah 168.800 orang, yang terdiri atas calon jemaah haji reguler sebanyak 155.200 orang, dan untuk haji khusus atau ONH Plus sebanyak 13.600 orang.

Rute Penerbangan

Sebelumnya dalam siaran persnya, Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin mengemukakan, ada sejumlah kebijakan baru yang dikeluarkan pada penyelenggaraan ibadah haji tahun 1436H/2015M ini.

Menteri Agama mencontohkan, yang terkait dengan perubahan rute penerbangan misalnya, pada tahun ini, jamaah haji gelombang pertama akan diterbangkan dari Tanah Air langsung menuju Madinah dan pulang melalui Jeddah. Sedangkan jamaah haji gelombang kedua akan diterbangkan dari tanah air menuju Jeddah dan pulang melalui Madinah.

“Beberapa keuntungan yang diperoleh dari perubahan sistem itu. Pertama, stamina jamaah haji bisa lebih terjaga. Sebab, perjalanan darat kurang lebih selama 6 – 8 jam dari Jeddah ke Madinah dan sebaliknya dapat dihilangkan. Kedua, terjadi penghematan biaya perjalanan haji dan akomodasi transito di Jeddah,” jelas Lukman.

Dalam kesempatan itu, Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin juga menyampaikan, bahwa ia baru saja menerbitkan Peraturan Menteri Agama (PMA) yang antara lain mengatur bahwa orang yang sudah berhaji dan ingin mendaftar lagi, baru diberi kesempatan paling cepat sepuluh tahun kemudian.

“Mulai sekarang akan diberlakukan bagi setiap calon jamaah yang mendaftar tahun ini dan sudah berhaji, maka paling cepat bisa berhaji (lagi) sepuluh tahun kemudian,” jelas Menag seraya menyebutkan, kebijakan ini dalam rangka untuk mempriotitaskan bagi yang belum berhaji. Tapi tidak menutup pintu sama sekali bagi yang sudah. Karena diberi peluang setelah sepuluh tahun.

Menurut Menag, masa tunggu jamaah haji semakin panjang karena animo masyarakat yang semakin besar tidak sebanding dengan kuota haji Indonesia. Karenanya,  Kemenag mengambil kebijakan haji bahwa haji betul-betul diprioritaskan bagi yang belum pernah berhaji sama sekali. “Jadi itu salah satu cara kita memperpendek antrian,” pungkasnya. (Humas Setkab/Humas Kemenag/ES)

 

 

 

 

 

Berita Terbaru