Dorong Pemanfaatan Teknologi, Program ‘Pahlawan Digital UMKM’ Resmi Diluncurkan

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 16 Agustus 2020
Kategori: Berita
Dibaca: 216 Kali

Infografis acara Pahlawan Digital UMKM. (Sumber: KemenkopUKM)

Menyadari pentingnya pemanfaatan teknologi digital dalam mengembangkan Usaha Menengah Kecil dan Mikro (UMKM), Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) menggandeng Penggagas Pahlawan Digital UMKM Putri Tanjung, meluncurkan program “Pahlawan Digital UMKM”.

Salah satu target pencapaian dari program ini adalah mengumpulkan 10 pemenang terbaik yang akan menjadi mitra Kementerian Koperasi dan UMKM untuk melaksanakan digitalisasi UMKM. Selain itu, program ini juga membuka peluang agar para inovator digital dapat dipertemukan dengan modal ventura untuk mendapatkan investasi.

Pahlawan Digital UMKM resmi diluncurkan pada Sabtu, 15 Agustus 2020 pukul 14.00 WIB di Jakarta. Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dan Putri Tanjung meluncurkan program ini secara langsung melalui akun YouTube KemenkopUKM dan Instagram Live akun @kemenkopukm, @pahlawandigital, dan @putritanjung.

Peluncuran program bertajuk “Inovasi untuk UMKM Go Digital” ini diselenggarakan dalam rangka memberikan apresiasi kepada para inovator digital UMKM dan menjaring inovator baru lainnya. Selain Teten dan Putri, CEO Titipku Henri Suhardja, CEO Wahyoo Peter Shearer, dan Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi juga turut sebagai pembicara.

Menteri Teten menekankan pentingnya peran teknologi dalam mengakselerasi UMKM agar dapat berjualan secara daring. Akselerasi ini diperlukan melalui inovator-inovator muda agar 64 juta UMKM di seluruh Indonesia dapat meningkatkan pendapatan mereka secara signifikan.

“Kementerian Koperasi dan UKM memberikan insentif kepada para inovator muda agar mereka dapat membantu pelaku UMKM secara lebih luas,” ujarnya.

Di antara sejumlah inovator muda yang telah berkiprah dalam pemberdayaan UMKM antara lain Wahyoo dan Titipku. Wahyoo adalah platform digitalisasi UMKM yang meningkatkan daya jual warteg. Titipku fokus pada pemberdayaan pedagang pasar agar go digital.

Bertahan di tengah pandemi

Teten tak menampik persaingan UMKM saat ini cukup sengit. Karenanya, ia menyarankan, kualitas produk maupun cara merespons pesanan itu menjadi penting. Inilah yang perlu terus dikembangkan dan dipertahankan oleh pelaku UMKM.

Menurut Teten, masih banyak UMKM yang tidak memiliki tempat usaha yang bagus. Bahkan sebagian besar melakukan kegiatan usaha di rumah masing-masing. Dengan masuk ke market place, maka permasalahan mereka bisa diselesaikan.

“Pada masa Covid-19 ini kita jadi belajar betapa pentingnya jualan secara online,” tegasnya.

SKP Putri Tanjung juga menekankan pentingnya adaptasi terhadap perubahan yang terjadi. Tak cuma UMKM, dalam kondisi pandemi, semua orang hendaknya berlaku adaptif dan kreatif dalam menggali cara-cara menyelesaikan masalah.

“Untuk menjadi adaptif, tentu saja kita butuh pelatihan maupun pendampingan. Di “Pahlawan Digital” pun, para inovator muda yang memiliki ide-ide yang bagus ini juga tetap butuh pendampingan. Dengan begitu, mereka bisa berkembang dan lebih adaptif serta dapat membantu lebih banyak lagi UMKM,” kata Putri.

Pada kesempatan itu, Putri mendorong inovator muda untuk ikut dalam program “Pahlawan Digital UMKM” agar mereka dapat berkontribusi pada bangsa dan negara. “Jika banyak kaum muda yang membantu UMKM, maka UMKM akan maju, dan Indonesia akan berjaya,” Putri menegaskan. (Humas KemenkopUKM/SKP Putri Tanjung/EN)

Berita Terbaru