Hadap Presiden Jokowi, Bank Dunia Tawarkan Dukungan Pendanaan 11 Miliar Dollar

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 20 Mei 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 22.502 Kali
Presiden Jokowi didampingi sejumlah menteri menerima delegasi Bank Dunia yang dipimpin oleh Jim Yong Kim, di kantor Presiden, Jakarta, Rabu (19/5) pagi

Presiden Jokowi didampingi sejumlah menteri menerima delegasi Bank Dunia yang dipimpin oleh Jim Yong Kim, di kantor Presiden, Jakarta, Rabu (19/5) pagi

Delegasi yang dipimpin oleh Presiden Kelompok Bank Dunia Jim Yong Kim menawarkan dukungan pendanaan hingga 11 miliar dollar AS untuk pendanaan baru selama 3 (tiga) sampai 4 (empat) tahun  bagi Indonesia. Tawaran ini disampaikan oleh Presiden Kelompok Bank Dunia Jim Yong Kim saat menghadap Presiden Joko Widodo (Jokowi), di kantor Presiden, Jakarta, Rabu (20/5) pagi.

“Kelompok Bank Dunia berkomitmen untuk membangun kemitraan erat dengan Indonesia, kemitraan yang telah berlangsung selama enam dekade,” kata Kim dalam siaran pers Bank Dunia.

Dari rencana pendanaan sebesar 11 miliar dollar AS itu, 8 miliar dollar AS diantaranya berasal dari Bank Dunia melalui International Bank for Reconstruction and Development (IBRD), dan 3 miliar dollar AS lagi berasal dari Multilateral Invesment Guarantee Agency (MIGA).

Menurut Kim, Bank Dunia ingin mewujudkan komitmen pendanaannya yang terbesar di Indonesia  melalui perwakilan Bank Dunia di Jakarta. “Kami ingin berbagi dengan Indonesia akan pengetahuan global dan keahlian teknis di berbagai sektor seperti energi, kesehatan, pendidikan, ekonomi, maritim, sampai ke pelayanan masyarakat di daerah,” ungkapnya.

Pada kesempatan itu, Kim memuji pertumbuhan ekonomi Indonesia yang rata-rata mencapai 6 (enam) persen dalam 10 (sepuluh) tahun terakhir. Indonesia juga berhasil memangkas separuh jumlah penduduk miskin dalam 15 tahun terakhir ke angka 11,3 persen saat ini.

“Membantu 25 juta orang keluar dari kemiskinan dalam kurun waktu kurang dari satu generasi adalah sebuah pencapaian besar,” puji Kim.

Fokus Tiga Bidang

Menko Perekonomian Sofyan Djalil mengemukakan, Bank Dunia adalah mitra pemerintah Indonesia, dan akan menjadi mitra ke depannya.

Menurut Sofyan, Presiden Jokowi sudah memberikan arahan bahwa pemerintah ke depan akan fokus pada tiga bidang, yaitu kesehatan (terutama kesehatan yang terkait angka ibu melahirkan dan gizi balita); perbaikan iklim usaha, khususnya kemudahan melakukan investasi di Indonesia; dan pengembangan pariwisata yang sejalan dengan keingiinan Bank Dunia untuk mendatangkan wisatawan yang lebih besar ke Indonesia.

Saat menerima delegasi Bank Dunia itu, Presiden Jokowi didampingi oleh Menko Perekonomian Sofyan Djalil, Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro, dan Sekretaris Kabinet (Seskab) Andi Widjajanto. (Humas Setkab/ES)

 

Berita Terbaru