Inilah Besaran Honorarium Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 14 November 2016
Kategori: Berita
Dibaca: 25.846 Kali

lepas hajiDengan pertimbangan untuk melaksanakan ketentuan Pasal 16 ayat (21 Peraturan Presiden Nomor 50 Tahun 2Ol4 tentang Organisasi dan Tata Kerja Komisi Pengawas Haji Indonesia, Presiden Joko Widodo pada tanggal 4 Oktober 2016 telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 84 Tahun 2016 tentang Honorarium Bagi Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia.

Dalam Perpres itu disebutkan, Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia (KPHI) diberikan honorarium setiap bulan.

Adapun esaran honorarium sebagaimana dimaksud adalah sebagai berikut: a. Ketua sebesar Rp23.625.000,00 (dua puluh tiga juta enam ratus dua puluh lima ribu rupiah); b. Wakil Ketua sebesar Rp22.444.000,00 (dua puluh dua juta empat ratus empat puluh empat ribu rupiah); dan c. Anggota sebesar Rp20.081.000,00 (dua puluh juta delapan puluh satu ribu rupiah).

“Honorarium Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia sebagaimana dimaksud, diberikan terhitung sejak dilantik sebagai Anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia,” bunyi Pasal 3 Perpres ini.

Khusus untuk anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia yang diangkat dari unsur Pemerintah, menurut Perpres ini, diberikan honorarium sebesar selisih antara honorarium yang diterima sebagai Anggota Komisi Pengawas Haji Indonesia dengan gaji pokok yang diterima sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS).

“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 6 Peraturan Presiden Nomor 84 Tahun 2016 yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada 6 Oktober 2016 itu. (Pusdatin/ES)

Berita Terbaru