Insiden Di Tolikara, Papua, Presiden Jokowi Menyesalkan Dan Meminta Maaf

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 18 Juli 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 37.857 Kali

IdPresiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan penyesalan dan meminta maaf atas terjadinya kasus pelemparan dan perusakan lokasi ibadah umat Islam yang sedang menjalankan Salat Idul Fitri oleh sejumlah oknum di Karubaga, ibu kota Tolikara, Papua, pada Jumat (17/7).

“Ini musibah dan atas nama Presiden, saya memohon maaf,” kata Staf Khusus Presiden Lenis Kogoya dalam jumpa pers di Kantor Staf Khusus Presiden Gedung Sekretariat Negara Jakarta, Sabtu (18/7).

Lenis mengaku sudah melaporkan insiden itu kepada Presiden melalui Sekretaris Pribadi dan kepada Seskab Andi Widjajanto pada Jumat malam. “Saya juga minta izin untuk menggelar jumpa pers pada pagi ini,” kata Lenis.

Menurut Lenis, pemerintah akan segera membangun kembali bangunan yang rusak atau terbakar termasuk rumah dan pasar.

“Tanggal 29 Juli ini saya akan ke sana, kami akan selidiki, jangan khawatir negeri ini kaya,” kata Lenis yang juga Kepala Suku Papua itu.

Serahkan Kepada Polisi

Sementara itu Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin mengecam keras terjadinya kasus pelemparan dan perusakan lokasi ibadah umat Islam yang sedang menjalankan Salat Idul Fitri oleh sejumlah oknum di Karubaga, ibu kota Tolikara, Papua, pada Jumat (17/7).

“Selaku Menag, saya mengecam keras terjadinya kasus Tolikara yang telah mengoyak jalinan kerukunan antar umat beragama,” tegas Menag, Sabtu (18/7).

Menag meminta kepada aparat penegak hukum untuk benar-benar mengusut pihak-pihak yang telah melakukan tindak perusakan dan penganiayaan, dan mengusut tuntas siapa pihak-pihak dibalik kasus tersebut.

Menag juga meminta kepada umat Islam melalui para tokoh-tokohnya agar bisa menahan diri, tidak terprovokasi, dan mempercayakan sepenuhnya penyelesaian masalah ini kepada pihak kepolisian.

“Sehubungan dengan adanya ajakan jihad ke Papua terkait kasus Tolikara, saya memohon kedewasaan dan kearifan umat Islam melalui para tokoh-tokohnya untuk tidak terpancing dan terprovokasi lakukan tindak pembalasan,” pinta Menag.

Menag meminta kepada umat Islam di tanah air untuk mempercayakan penuh kepada Polri yang telah bertindak cepat menangani dan mengusut kasus tersebut.

Menurut Menag, semua umat beragama harus mewaspadai adanya pihak ketiga yang menjadikan sentimen agama sebagai hal untuk saling benturkan antar sesama umat beragama. “Mari bersama mewaspadai adanya oknum pihak ketiga yang ingin membenturkan sesama umat beragama dengan menggunakan sentimen agama,” ajaknya.

Sebagaimana diketahui kericuhan salat Id di Tolikara berawal ketika imam Salat Id mengumandangkan takbir pertama, tiba-tiba sejumlah orang dari beberapa penjuru melempari jamaah yang sedang salat, sambil berteriak bubarkan.

Aparat keamanan dari kesatuan Brimob dan Yonif 756 yang melakukan pengamanan saat Idul Fitri itu kemudian mengeluarkan tembakan peringatan guna membubarkan massa yang melakukan pelemparan. Warga muslim yang salat kemudian memutuskan membubarkan diri. (Humas Kemenag/ANT/ES)

 

Berita Terbaru