Kuliah Umum di UGM, Presiden Jokowi: Demo Kenaikan Harga BBM Itu Salah

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 9 Desember 2014
Kategori: Berita
Dibaca: 23.191 Kali
Presiden Jokowi saat memberikan kuliah umum di depan civitas akademika UGM, Yogyakarta, Selasa (9/12)

Presiden Jokowi saat memberikan kuliah umum di depan civitas akademika UGM, Yogyakarta, Selasa (9/12)

Setelah menghadiri peringatan Hari HAM  dan Hari Anti Korupsi Se Dunia 2014, Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Selasa (9/12) siang langsung  menuju Gedung  Balai Senat Universitas Gadjah Mada (UGM)  Bulak Sumur,  Yogyakarta, guna menyampaikan kuliah umum.

Di hadapan civitas akademika UGM, Presiden Jokowi berbicara banyak hal, mulai sikap tegas pemerintah bagi terpidana narkoba, illegal fishing di perairan Indonesia, subsidi BBM, pembangunan infrsatruktur, swasembada pangan, hingga masalah perijinan usaha.

Mengawali kuliah umumnya, Presiden Jokowi mengatakan, bahwa Indonesia sudah masuk darurat narkoba. Ia menyebutkan, ada kira-kira 4,5 juta yang terkena narkoba, 1,2 juta sudah tidak bisa direhab karen sudah terlanjur sangat parah, dan setiap hari ada 40-50 orang Indonesia terutama generasi penerus kita yang meninggal karena narkoba.

Untuk itu, saat disodori berkas 64 pengedar narkoba yang meminta grasi, Presiden Jokowi memutuskan tidak akan memberi pengampunan. “Tidak! Karena semua institusi kita sudah dimasuki barang ini. Sudah di dalam penjara bisa dikendalikan, saya sampaikan mungkin sebentar lagi ….,” kata Jokowi.

Adapun masalah subsidi harga bahan bakar minyak (BBM), Presiden Jokowi  menegaskan, bukan harga BBM yang dinaikkan tetapi subsidi BBM untuk masyarakat yang dialihkan dari kegiatan konsumtif ke hal-hal produktif.

“Jadi subsidi itu kita alihkan  Bukan harga BBM dinaikkan, tapi judulnya pengalihan subsidi. Jadi kalau ada yang demo kenaikan harga BBM itu salah,” kata Jokowi.

Presiden mengemukakan, dari anggaran belanja Rp 2039 triliun, anggaran subsidi secara keseluruhan mencapai Rp 433 triliun, dimana Rp 280 triliun di antaranya untuk subsidi BBM. Artinya, kalau 5 (lima) tahun jumlah subsidi BBM mencapai Rp 1400 triliun.

Padahal, lanjut Presiden, untuk membangun rel kereta api di seluruh tanaha air hanya dibutuhkan Rp 360 triliun. “Jadi, subsidi BBM itu dijadikan rel kereta api setahun jadi,” paparnya.

Presiden juga menyayangkan, selama ini batubara habis diekspor tapi masalah listrik dalam negeri belum selesai. “Negara pembeli terang-benderang. Kita yang punya batubara kekurangan listrik. Mestinya penuhi dulu kebutuhan dalam negeri,” ujar Presiden Jokowi.

Menurut Presiden Jokowi, pembangunan listrik harus kita kejar terus. Insya Allah, kata Jokowi, tiga tahun ini pemerintah akan ngebut karena menyangkut pertumbuhan industri karena ada listrik. “Industri tidak akan tumbuh kalau listriknya tidak ada,” tegasnya.

Terkait masalah swasembada pangan, Presiden Jokowi  menyayangkan selama ini Indonesia menjadi negara pengimpor segala kebutuhan pangan. “Ini karena menterinya suka yang serba impor  petaninya juga seneng kalau impor, ” katanya.

Presiden mengatakan, dia akan mencopot Menteri Pertanian kalau dalam tiga tahun mendatang Indonesia tidak mampu swasembada pangan.

“Saya sudah minta Bulog agar siap-siap mengahadapi melimpahnya bahan pangan. Jangan sampai nanti harga anjlog,” kata Jokowi.

Tampak hadir dalam kuliah umum di kampus UGM itu antara lain Mendikbud Anies Baswedan, Mensesneg Pratikno, Seskab Andi Wijayanto, Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X, dan Rektor UGM Prof Dwi Korita. (WID/Humas Setkab/ES)

Berita Terbaru