Lewat Panggilan Video, Presiden Jokowi Sapa Tim INASAR di Turki

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 16 Februari 2023
Kategori: Berita
Dibaca: 882 Kali

Presiden Jokowi saat membuka Rapat Kerja Basarnas dan Rapat Koordinasi FKP3 Tahun 2023 di Kantor Pusat Basarnas, Jakarta, Kamis (16/2/2023). (Foto: Humas Setkab/Agung)

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyapa langsung tim Indonesia Search and Rescue (INASAR) dan Duta Besar (Dubes) Indonesia untuk Turki, Lalu Muhammad Iqbal, yang tengah menjalankan misi kemanusiaan membantu korban gempa Turki. Perbincangan tersebut dilakukan melalui sambungan panggilan video yang dilakukan di Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Command Center, Jakarta, Kamis (16/02/2023).

“Bagaimana kabar dan kondisi di Turki?” tanya Presiden Jokowi yang didampingi Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, dan Kepala Basarnas Marsdya TNI Henri Alfiandi.

“Alhamdulillah semua tim dari Indonesia maupun dari KBRI semua dalam keadaan sehat, Bapak Presiden,” jawab Dubes Lalu Muhammad Iqbal.

“Kelihatannya dingin banget, jam berapa di Turki?” tanya Presiden Jokowi.

“Dingin banget, Bapak Presiden. Ini 3 derajat (Celcius) di sini, tapi rasanya kayak di kulkas, Bapak Presiden. Ini jam 5 pagi,” jawab Dubes RI untuk Turki tersebut. Lalu juga menambahkan bahwa saat ini korban meninggal dunia akibat gempa Turki telah melampaui 30 ribu korban.

Presiden Jokowi kemudian menanyakan kekuatan Tim INASAR yang diturunkan dalam operasi di Turki. Menurut Yopi Haryadi, Kasubdit Siaga dan Latihan Basarnas yang menjabat sebagai pemimpin tim INASAR dalam operasi di Turki, Tim INASAR yang diturunkan berkekuatan 48 personel dan 2 anjing pelacak, mereka tiba di Bandara Adana pada Senin (12/02/2023).

Setelah tiba, tim INASAR langsung mendirikan basis operasi atau base of operation (BoO) dan langsung melaksanakan operasi pencarian dan pertolongan.

“Kami melaksanakan pencarian di tujuh wilayah yaitu di Sumeriah Mah, Antakiya, Haraparasi, Cekmece, Cebrail, Esenlik, dan Electric. Sejauh ini kami telah menemukan dan mengevakuasi 12 orang korban,” jelas Yopi.

“Selain itu juga kami telah menempatkan dua personel sebagai reception and departure center bagian dari PBB untuk menerima kedatangan dan kepulangan dari tim USAR (Urban Search and Rescue) internasional serta satu orang di USAR Coordination Cell sebagai pusat koordinasi operasi SAR internasional di Turki,” lanjutnya.

Kepada tim INASAR, Kepala Negara pun menyampaikan bahwa ia telah berkomunikasi dengan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, via telepon. Menurutnya, Presiden Erdogan mengapresiasi kerja cepat tim INASAR.

“Tadi malam saya telepon juga, berbicara dengan Presiden Erdogan mengenai tim kita, tim medis maupun SAR kita yang sudah berada di Turki dan beliau menyampaikan apresiasi karena kita dianggap cepat,” ujar Presiden Jokowi. (BPMI SETPRES/AIT)

Berita Terbaru