Mei, Neraca Perdagangan Indonesia Surplus 0,95 Miliar Dollar

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 16 Juni 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 23.876 Kali

tumpukan dollarNeraca perdagangan Indonesia pada Mei 2015 kembali mencatat surplus sebesar 0,95 miliar dollar AS. Kinerja neraca perdagangan yang positif tersebut ditopang oleh kenaikan surplus neraca nonmigas dan penurunan defisit neraca migas.

Surplus neraca perdagangan pada Mei 2015 lebih tinggi dibandingkan dengan surplus pada bulan sebelumnya yang sebesar 0,48 miliar dollar AS.

“Kinerja neraca perdagangan Mei 2015 tersebut juga lebih baik dibandingkan dengan kinerja pada Mei 2014 yang mencatat surplus sebesar 0,05 miliar dolar AS,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Tirta Segara dalam siaran persnya, Senin (15/6).

Menurut Tirta, surplus neraca perdagangan nonmigas pada Mei 2015 meningkat menjadi 1,66 miliar dollar AS dari 1,36 miliar pada bulan sebelumnya. Kenaikan surplus neraca nonmigas ini, jelas Tirta, dipengaruhi oleh penurunan impor nonmigas yang lebih tajam dibandingkan dengan penurunan ekspor nonmigas.

“Ekspor nonmigas terkontraksi sebesar 3,9% (mtm) menjadi 11,19 miliar dolar AS, terutama karena turunnya ekspor lemak dan minyak hewan/nabati, bahan bakar mineral, mesin/peralatan listrik, karet dan barang dari karet, dan kendaraan dan bagiannya.,” terang Tirta.

Ditambahkan Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI itu, penurunan lebih lanjut ekspor nonmigas tertahan oleh perbaikan kinerja ekspor beberapa komoditas, terutama bijih, kerak, dan abu logam, benda-benda dari besi dan baja, dan bahan kimia anorganik.

Penurunan kinerja ekspor, lanjut Tirta, juga diiringi oleh penurunan impor nonmigas sebesar 7,4% (mtm) menjadi 9,53 miliar dolar AS, terutama karena penurunan impor mesin dan peralatan mekanik, mesin dan peralatan listrik, serta besi dan baja.

Bank Indonesia juga mencatat, kinerja neraca perdagangan migas juga membaik dengan defisit yang menurun menjadi 0,71 miliar dollar AS dari 0,88 miliar dolar AS pada bulan sebelumnya.

“Penurunan defisit tersebut dipengaruhi oleh penurunan ekspor migas sebesar 6,0% (mtm) yang disertai dengan penurunan impor migas yang lebih dalam sebesar 10,9% (mtm),” sebut Tirta.

Menurut Tirta, ekspor migas periode Mei 2015 tercatat sebesar 1,37 miliar dollar AS, lebih rendah dibanding periode sebelumnya sebesar 1,46 miliar dollar AS, sejalan dengan berkurangnya ekspor hasil minyak dan gas.

Sementara itu, impor migas turun dari 2,34 miliar dollar AS pada bulan sebelumnya menjadi 2,08 miliar dollar AS, terutama disebabkan oleh turunnya impor minyak mentah, hasil minyak dan gas.

“Bank Indonesia memandang bahwa tren surplus neraca perdagangan Mei 2015 ini sangat positif dalam mendukung kinerja transaksi berjalan triwulan II-2015,” ujar Tirta.

Bank Indonesia memperkirakan struktur neraca perdagangan Indonesia ke depan akan lebih sehat dan semakin mendukung proses pemulihan keseimbangan eksternal Indonesia. (Puskom BI/ES)

Berita Terbaru