Menko Marves Beberkan Enam Capaian Aksi Afirmasi Belanja Produk Dalam Negeri

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 15 Maret 2023
Kategori: Berita
Dibaca: 766 Kali

Presiden Jokowi didampingi Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan, Seskab Pramono Anung, dan Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita saat membuka Business Matching Produk Dalam Negeri Tahun 20223, Rabu (15/03/2023), di Istora Senayan, Gelora Bung Karno, Jakarta. (Foto: Humas Setkab/Agung)

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan bahwa sejak dicanangkan oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) Aksi Afirmasi Belanja Produk Dalam Negeri (PDN) dalam merealisasikan Bangga Buatan Indonesia (BBI) melalui anggaran belanja pemerintah setidaknya memiliki enam capaian.

“Kita terus bergotong royong dan konsisten melaksanakan Aksi Afirmasi Belanja Produk Dalam Negeri dalam merealisasikan BBI melalui anggaran belanja pemerintah. Sejak Bapak Presiden mencanangkan Aksi Afirmasi ini melalui Inpres 2/2022, dapat kami sampaikan enam capaian besar pada 2022,” kata Luhut pada Pembukaan Business Matching Produk Dalam Negeri, Rabu (15/03/2023), di Istora Senayan, Komplek Gelora Bung Karno, Jakarta

Capaian pertama, kata Luhut, adalah nilai realisasi belanja kementerian/lembaga  (K/L) dan pemerintah daerah (pemda) dan badan usaha milik negara (BUMN) mencapai Rp762,7 triliun.

“Bappenas dan BPS memperkirakan dampak ekonominya di kisaran 1 persen yang mendukung capaian pertumbuhan ekonomi 2022 sebesar 5,31 persen,” ujarnya.

Kedua, jumlah produk tayang di e-Katalog mencapai 2,49 juta produk atau melebihi target yang sebesar 1 juta produk.

Ketiga, peluncuran Kartu Kredit Pemerintah Domestik pada Agustus 2022.

Keempat, integrasi data belanja barang dan jasa pemerintah telah selesai dilakukan. Menko Marinves menyampaikan, untuk pertama kalinya dalam sejarah integrasi ini dapat dilakukan antara sistem di Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Kementerian Keuangan (Kemenkeu), dan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP).

“Semua kita terintegrasi bertahap sekarang.  Saya berterima kasih juga kepada para pemda provinsi, kota, maupun kabupaten,” imbuhnya.

Kelima, implementasi kontrak payung pengadaan laptop merek dalam negeri menghemat anggaran sebesar Rp1,8 triliun. Menurut Luhut, kontrak payung ini menciptakan lapangan kerja dan juga memacu inovasi generasi muda bangsa Indonesia.

Keenam, peluncuran program Bangga Berwisata di Indonesia pada 13 Desember 2022 dengan target 2023 sebesar 1,2-1,4 miliar perjalanan.

“Atas arahan Bapak Presiden untuk mengajak masyarakat berwisata di Indonesia, telah diluncurkan program Bangga Berwisata di Indonesia pada 13 Desember 2022 dengan target 2023 sebesar 1,2-1,4 miliar perjalanan. Dampak langsung adalah pendapatan pariwisata senilai kisaran Rp3.200 triliun,” ujarnya.

Menutup paparan, Luhut pun menyampaikan apresiasi kepada semua pihak yang telah mendukung capaian Aksi Afirmasi Belanja PDN ini.

“Seluruh capaian tersebut berkat kerja sama, kerja detail, dan kerja cerdas dari seluruh kementerian, lembaga, dan pemerintah daerah termasuk BUMN. Kita semua akan terus melakukan berbagai perbaikan pada 2023 ini,” tandasnya. (FID/UN)

Berita Terbaru