Menlu: Presiden Jokowi Akan Bicara ‘Counter Terorism’ di KTT G-20

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 15 November 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 26.755 Kali
Menlu Retno LP Marsudi

Menlu Retno LP Marsudi

Menteri Luar Negeri (Menlu) mengemukakan, dalam KTT G-20 yang akan dimulai hari Minggu (15/11) ini, Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berbicara mengenai counter terrorism. “Tentunya dengan kejadian yang baru saja terjadi di Paris, Perancis, tentunya akan dijadikan diskusi menjadi sangat menarik,” katanya kepada wartawan di Hotel IC Santai, Antalya, Turki, Sabtu (14/11) pukul 22.30 Waktu Setempat atau Minggu (15/11) pukul 03.30 WIB.

Maksud diskusi akan berjalan menarik, menurut Menlu, karena Presiden Jokowi akan menyampaikan yang intinya pentingnya kerja sama internasional dalam pemberantasan terorisme. “Semua, saya kira, tidak ada satupun negara di dunia ini yang aman dari ancaman terorisme,” tegasnya.

Menurut Menlu, tidak ada cara lain untuk memerangi terorisme selain dengan melalui kerja sama internasional. “Jadi, itulah yang akan disampaikan utamanya oleh Presiden pada saat acara working dinner dengan topik counter terorrism paparnya.

Mengenai warga negara Indonesia (WNI) di Paris, Menlu Retno Marsudi menjelaskan telah melakukan koordinasi dan semua mesin perlindungan Indonesia telah bekerja dengan baik. Pemerintah telah berkoordinasi hotline ditambah menjadi 3 (tiga) di KBRI Paris. Kemudian hotline di KJRI Marseille juga diaktifkan, dan tentunya hotline di Kementerian Luar Negeri.

“Jadi, so far untuk penanganan kasus di Paris lima (5) hotline berfungsi dengan baik,” jelas Menlu.

Menlu menjelaskan bahwa Kemlu terus berkoordinasi dengan KBRI Paris dan membentuk satu grup komunikasi Jakarta-Paris-Marseille. Hari ini, menurut Menlu, KBRI Paris melakukan peluncuran untuk mendapatkan informasi mengenai kemungkinan adanya WNI yang menjadi korban aksi terror di Paris, Sabtu (14/11) dinahari.

“Sejauh ini Kemlu belum menerima laporan apapun terkait adanya korban dari WNI,” ungkap  Menlu. (EN/ES)

Berita Terbaru