Pemerintah Sampaikan Duka Mendalam Atas Tenaga Medis Korban Covid-19

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 22 Maret 2020
Kategori: Berita
Dibaca: 662 Kali

Pemerintah menyatakan keprihatinan dan duka cita yang sedalam-dalamnya atas beberapa tenaga kesehatan yang terpaksa harus menjadi korban dari penyakit Virus Korona (Covid-19) ini.

Pernyataan tersebut disampaikan Juru Bicara (Jubir) Penanganan Wabah Virus Korona (Covid-19), Achmad Yurianto, di Grha BNPB, Minggu (22/3).

“Kami semua bersedih bahwa ini menimpa kita, namun kami juga menghargai luar bisa dedikasi para tenaga kesehatan ini, di semua lini yang telah memberikan sumbangsih yang terbaik kepada bangsa negara ini,” kata Yuri.

Dalam hal ini, Yuri menyatakan bahwa Pemerintah bersedih untuk ini dan kami menyampaikan rasa belasungkawa yang sedalam-dalamnya.

“Yakinlah bahwa kita berada dalam pengabdian yang benar, profesional, dan kita berikan semuanya untuk kebaikan rakyat kita yang kita cinta bersama ini,” imbuh Yuri.

Pada kesempatan tersebut, Yuri mengingatkan mengenai menjaga jarak atau social distancing dalam konteks sosial antarsesama di masyarakat. 

Terutama pada kelompok umur yang masih muda, seringkali karena kondisi fisiknya, seringkali karena kondisi imunitasnya jauh lebih baik maka tidak memperhatikan menjaga jarak. Sehingga dia membawa virus ini tanpa gejala dan kemudian menularkan kepada keluarganya,” tambah Yuri.

Ia juga mengingatkan manakala kemudian muncul gejala, diharapkan tidak panik kemudian konsultasikan segera ke fasilitas kesehatan yang terdekat: ke dokter, ke puskesmas, ke rumah sakit, ataupun ke mana.

“Dari sanalah kemudian tentunya dokter secara profesional akan mulai melihat, menilai apakah ada indikasi yang kuat untuk kemudian kita lakukan pemeriksaan swab untuk mencari kemungkinan ini adalah terinfeksi virus dan kemudian seberapa beratnya, dan ke mana harus kita rujuk di rumah sakit,” katanya seraya menambahkan jika ada keluhan yang ringan cukup untuk melakukan isolasi diri.

Untuk kebutuhan isolasi ataupun rawat, Pemerintah sedang mempersiapkan Wisma Atlet dan ada satu hotel oleh pihak swasta yang didedikasikan untuk isolasi rumah sakit di dalam jumlah yang besar.

“Dua-duanya ini adalah prototipe yang kita bangun di pusat, harapannya nanti juga akan dilaksanakan oleh pemerintah daerah dalam rangka melaksanakan isolasi rumah sakit. Sehingga hanya untuk kasus-kasus sedang-berat dengan komplikasi yang berat,” imbuhnya. 

Ke depan, lanjut Yuri, mutlak membutuhkan kerja sama semua pihak, bukan hanya pemerintah, di dalam komponen pemerintah itu adalah mengintegrasikan kapasitas sipil dan militer, juga dengan dunia usaha, serta masyarakat.

“Ini menjadi kunci keberhasilan kita bersama-sama untuk memerangi Covid-19,” pungkas Yuri di akhir pernyataannya. (UN/EN)

Berita Terbaru