Pengantar Presiden Pada Peresmian dan Groundbreaking Proyek-Proyek MP3EI di Balikpapan, 15 September 2014

Oleh Alfurkon Setiawan
Dipublikasikan pada 15 September 2014
Kategori: Transkrip Pidato
Dibaca: 55.614 Kali

Bismilahirahmanirahim

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Salam sejahtera untuk kita semua.

Yang saya hormati, para pejabat negara dan pejabat pemerintah, baik pada tingkat pusat maupun tingkat daerah, baik dari unsur eksekutif, legislatif, dan yudikatif, maupun TNI dan Polri, khususnya Saudara Gubernur beserta para Bupati dan para Walikota.

Yang saya mulikan para pemimpin agama, pemimpin adat, dan tokoh masyarakat,

Yang saya homati para pemimpin dunia usaha baik milik negara, milik dearah maupun swasta

Hadirin sekalian yang saya muliakan,

Alhamdulilah di hari yang istimewa ini kita dapat menghadiri sebuah acara penting, diresmikannya sejumlah proyek pembangunan dan akan dimulainya pembangunan sejumlah proyek pembangunan yang lain. Ini menunjukkan bahwa negara kita termasuk Kalimantan, utamanya Kalimantan Timur, terus membangun dan bergerak maju menuju masadepan yang lebih baik.

Saudara-saudara, sebenarnya saya tidak perlu terlalu banyak bicara sekarang ini. Pertama, tadi memang sudah lengkap yang disampaikan oleh Bapak Awang Faroek dan Bapak Mangindaan.

Yang kedua, sudah hampir sepuluh tahun saya menjelaskan kepada rakyat tentang visi Indonesia kita tentang kebijakan dan strategi dalam pembangunan nasional. Sekarang ini ibaratnya karena sudah menanam kita selama 10 tahun, saatnya kita panen. Dalam arti melihat langsung apa yang kita hasilkan secara bersama.

Ada istilah dalam bahasa Inggris, silent is golden. Kalau memang kita tidak perlu berbicara daripada pembicaraannya ngawur ke kiri ke kanan apalagi menyalahkan dan menuding orang lain, lebih baik diam. Nah disitu, diam itu emas, silent is golden. Tetap ketika orang lain berharap seseorang itu berbicara barangkali ingin mendengarkan pandangannya, pemikirannya, kalau ada masalah ada pula solusinya atau jalan keluarnya maka seseorang itu, pemimpin itu, pejabat itu bicaralah. Bicara sesuai apa yang diharapkan dan tepat, tidak berlebih-lebihan.

Dalam bahasa Inggris dikatakan, silent is silver. Berbicara pada saat itu tepat, laksana perak.  Di sejumlah negara, konon perak itu lebih tinggi derajatnya dibandingkan emas, speak is silver. Oleh karena itu, saya akan berbicara tidak perlu panjang, saya pilih yang patut saya sampaikan kepada hadirin sekalian maupun saudara-saudara kita di seluruh tanah air utamanya yang ada di Kalimantan Timur ataupun Kalimantan.

Sebagaimana yang disampaikan oleh Menteri Perhubungan tadi, 10 hari yang lalu, 5 September 2014 di Jakarta, kita laksanakan refleksi implementasi MP3EI, 3 tahun pertama. Saya mengajak Presiden Terpilih, Pak Jokowi, untuk hadir bersama-sama saya agar beliau mengetahui tentang cetak biru dan agenda MP3EI yang kita mulai laksanakan sejak tahun 2011 hingga tahun 2025 nanti, dan sekaligus mendengarkan harapan dari para Gubernur agar pembangunan ini atau percepatan pembangunan di seluruh Indonesia itu tetap dijaga dan dilanjutkan.

Pada refleksi tanggal 5 September itu, kita mendengarkan laporan komprehensif atas pelaksanaan MP3EI. Kesimpulannya adalah pembangunan dalam kerangka MP3EI di 6 koridor; mulai Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali, dan Nusa Tenggara, serta Papua dan Maluku berjalan sesuai rencana, on the right track dan kemudian progress-nya juga nyata. Oleh karena itulah, saya mengucapkan terimakasih dan penghargaan atas kerja keras dari semua pihak yang telah mewujudkan masterplan kita, MP3EI kita dapat dilaksanakan sesuai dengan harapan bersama.

Hadirin yang saya muliakan, berkaitan dengan rencana hari ini, meskipun saya harus mengucapkan selamat atas dapat diselesaikan berbagai proyek MPE3I, utamanya proyek-proyek transportasi, proyek-proyek energi dan nantinya juga industri yang akan diresmikan oleh Menko Perekonomian ataupun groundbreaking berikutnya lagi, tetapi saya ingin menegaskan kembali konsep besar kita membangun Indonesia ke depan.

Saudara pernah mendengar beberapa kali saya menyampaikan bahwa disamping kita memiliki rencana pembangunan jangka panjang 25 tahun, disamping kita punya pembangunan jangka menengah setiap 5 tahun, dan disamping kita punya Rencana Kerja Pemerintah baik pusat maupun daerah setiap tahun beserta APBN dan APBD yang juga setiap tahun, kita memerlukanmasterplan.

Masterplan-nya ada dua sebenarnya. Satu, percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi yang sekarang kita bicarakan ini. Yang kedua adalah percepatan dan perluasan pengurangan kemiskinan. Itulah yang kita sebut dengan dual track pembangunan nasional kita. Alhamduliahdengan dokumen strategis tadi ditambah dengan 2 masterplan tadi maka kita telah bisa melakukan tindakan nyata di dalam meningkatkan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia dan membangun semua daerah di seluruh tanah air.

Kita juga memahami bahwa disamping MP3EI serta upaya mengurangi kemiskinan secara terus menerus, masa depan ini sangat ditentukan oleh sumber daya manusianya, human capital. Tidak ada artinya kita memiliki sumber daya alam yang melimpah, faktor demografi yang juga menjanjikan, letak strategis kita, capaian pembangunan hingga hari ini, kalau kita tidak punya sumber daya manusia yang unggul, maju dan berdaya saing.

Oleh karena itulah, setiap kita melaksanakan MP3EI sekaligus kita pastikan, kita juga melakukan percepatan dan perluasan pembangunan sumber daya manusia. Hari ini akan kita mulai pembangunan dua perguruan tinggi misalnya, itu juga berkaitan dengan human capital yang ada di tanah air kita.

Saudara-saudara, persoalan pembiayaan pun menjadi sangat penting. Saya sudah mengatakan pada tanggal 5 September, dalam refleksi MP3EI kemarin, tidak mungkin membangun infrastruktur di seluruh tanah air yang banyak sekali jumlahnya, yang memerlukan anggaran ribuan triliun hanya mengandalkan APBN dan APBD hampir pasti tidak cukup. Oleh karena itu, kita mengundang dan mengajak swasta serta melibatkan BUMN dan BUMD.

Untuk diketahui, sampai dengan tahun 2025 kita memerlukan anggaran atau dana sebesar 4700 triliun. Dari mana dana itu kita peroleh, ternyata setelah kita hitung, setelah kita kalkulasikan, 40% kurang lebih berasal dari swasta, kita utamakan swasta dalam negeri dan megajak swasta dari negara-negara sahabat, 25% dari BUMN dan sedikit dari itu BUMD, 15% baru dari APBN.  Jumlah ketiga-tiganya mencapai 80%, masih 20% itulah yang kita sebut patungan, paduan dari dana pemerintah, dari dana BUMN, dan dana swasta.

Itulah yang harus dipahami oleh seluruh rakyat Indonesia, oleh para pemimpin pemerintahan baik pusat maupun daerah. Oleh karena itu, maka pembangunan infrastruktur bisa berkembang dengan baik.

Kalau APBN terlalu banyak digunakan untuk membangun infrastruktur maka pendidikan, kesehatan, pengurangan kemiskinan akan menjadi semakin sedikit dan itu tidak baik bagi rakyat kita yang memerlukan sentuhan pemerintah untuk meningkatkan taraf hidupnya sekaligus mengurangi angka kemiskinan di negeri ini.

Saudara-saudara, itulah konsep besar kita, itulah kebijakan dan strategi, itulah cetak biru atau blue print MP3EI sekaligus upaya percepatan pengurangan kemiskinan.

Hari ini kita mendengarkan laporan baik dari Gubernur maupun dari Menteri Perhubungan tentang makin pentingnya jasa dan layanan transportasi baik transportasi darat, transportasi  laut maupun transportasi udara. Mengapa? Karena memang ekonomi kita tumbuh terus. Tahun 1998, ekonomi kita hancur karena krisis. Tahun 2008, alhamdulilah ekonomi kita masuk 20 besar dunia. Dan tahun lalu dengan hitungan purchasing power parity oleh Bank Dunia, ekonomi kita telah diletakkan menjadi ekonomi nomor sepuluh besar dunia.

Bangsa kita harus bersyukur karena itu kerja keras kita semua, semua dari Sabang sampai Merauke. Akibatnya memang karena daya beli meningkat,  income per kapita meningkat, kelompok kelas menengah atau middle class juga meningkat maka kebutuhan untuk barang dan jasa juga meningkat termasuk pelayanan transportasi tadi, darat, laut, maupun udara. The demand is growing.

Kemudian diperlukan pula disamping mengangkut barang dan manusia maka transportasi diharapkan menjadi penggerak pembangunan ekonomi di Indonesia dan bahkan di kawasan Asean, dan bahkan di kawasan Asia Timur. Itulah yang sering disebut dengan konektvitas.  Oleh karena itu hampir pasti makin ke depan industri transportasi akan makin berkembang, hampir pasti makin ke depan kebutuhan pelayanan transportasi darat, laut, dan udara akan tumbuh dengan pesat.

Kalimantan Timur cerdas, mengingat wilayah ini adalah wilayah yang berkembang dengan cepat maka pembangunan infrastruktur dan jasa transportasi ini Insya Allah akan membuat Kalimantan Timur berlarinya makin kencang.

Jangan lupa karena kebutuhan transportasi meningkat, maskapai transportasi juga makin banyak, maka yang bisa menang dan bisa bersaing adalah apabila kualitas pelayanannya menjadi lebih bagus, disamping menjanjikan keamananan dan keselamatan.

Maka sering saya katakan, maskapai transportasi haruslah memberikan pelayananan yang lebih baik better, pelayananan yang lebih cepat faster, pelayananan yang  lebih murah cheaper, dan pelayananan yang lebih mudah  bagi rakyat kita, bagi konsumen, easier. Ingat, itulah karakter yang harus dibangun oleh merekayang bergerak di dunia transportasi.

Saudara-saudara, dengan semuanya itu saya sebelum mendarat tadi melihat kemegahan dan keindahan Bandar Udara Sepinggan ini yang kemudian mengabadikan nama yang amat kita hormati, salah satu tokoh besar di negeri kita, sehingga namanya menjadi Bandar Udara Sultan Aji Muhamad Sulaiman, sehingga saya tentu memberikan hormat pada para pemimpin kita, para pendahulu kita, dan untuk mengenang jasa beliau maka diabadikanlah nama besar itu di Bandar Udara Internasional Sepinggan ini .

Disamping megah dan indah, saya senang dengan kreativitas dan inovasi yang ditunjukkan oleh putra putri terbaik bangsa, kelihatan untuk menjangkau ke depan, futuristik, kemudian ramah lingkungan, kita senang.  Dan yang cerdas adalah disatukannya bandara udara ini,  terminal-terminalnya dengan pusat yang lain. Dan ini bukan hanya bandar udara, it’s not only an airport., tetapi adalah center of growth of econmy of services yang ada ditempat ini. Sekali lagi selamat dan terima kasih atas kreatifitas, kecerdasan, dan inovasi darisaudara-saudara semua.

Bapak ibu dan hadirin yang saya hormati, barangkali ini adalah kesempatan saya terakhir berkunjung ke Kalimantan Timur menghadiri acara sepenting ini karena insya Allah beberapa minggu mendatang, tepatnya tanggal 20 Oktober 2014, saya akan mengakiri masa bakti saya sebagai Presiden Republik Indonesia, dan akan menyerahkan estafet kepemimpinn kepada pengganti saya Bapak Joko Widodo.

Oleh karena itu, ini kesempatan yang baik pula beserta istri karena kita bersama-sama sepuluh tahun maka patutlah kita bersyukur kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Kuasa, karena kita diberikan tugas sejarah untuk bersama-sama membangun negeri ini, alhamdulilahdalam waktu 10 tahun ini.

Disamping rasa syukur, saya juga mengucapkan terima kasih atas penghargaan setinggi-tingginya atas dukungan Bapak Ibu, dukungan saudara-saudara kita di Kalimantan Timur ini, atas kebersamaan kita dan hal-halyang Bapak Ibu dan saudra-saudara kita di Kaltim ini lakukan. Tanpa kebersamaan dan dukungan dari saudara-saudara kami yang ada di Kaltim ini, tidakmungkin saya bisa mengemban tugas dengan baik. Oleh karena itu, sekali lagi terimalah ucapan terima kasih dan penghargaan saya yang tulus.

Nanti berikanlah kebersamaan dan dukungan itu kepada Presiden yang baru agar apa yang sudah kita capai ini terus dapat dilanjutkan dan bahkan ditingkatkan. Kemudian apabila saya dan istri selama berinteraksi dengan Bapak, Ibu semuanya, sepuluh tahun ini meskipun kami hanya berpikir untuk negara, untuk rakyat, untuk Kalimantan, untuk Kalimantan Timur dan semua dalam kerangka tugas namun apabila ada tutur kata dan perilaku saya yang tidak nyaman, dan Bapak Ibu tidak berkenan, saya memohon maaf yang sebesar-besarnya. Itulah tiga hal sebagai ucapan mohon diri saya pada saatnya nanti pada tanggal 20 Oktober 2014 mendatang.

Akhirnya dengan pesan ajakan dan harapan itu semua,  Bapak Ibu yang saya muliakan, maka dengan terlebih dahulu memohon ridho Allah dan dengan mengucapkan bismilah  proyek pembangunan dalam kerangka MP3EI yang tadi telah disebutkan satu persatu, saya resmikan, dan bersamaan dengan itu pembangunan InstitutTeknologi Kalimantan yang ada di Balikpapan dan Institut Seni dan Budaya yang ada di Tenggarong, saya nyatakan dengan resmi pembangunannya.

Demikian, terimakasih sekali lagi.

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Transkrip Pidato Terbaru