Pengantar Presiden pada Rapat Terbatas mengenai Percepatan Implementasi Poros Maritim, di Hotel Inna Parapat, Simalungun, Sumatera Utara, 20 Agustus 2016

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 20 Agustus 2016
Kategori: Transkrip Pidato
Dibaca: 10.475 Kali

Logo-Pidato2Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Selamat sore, salam sejahtera untuk kita semuanya.

Sudah dua tahun, hampir dua tahun kita berbicara masalah poros maritim dan sampai saat ini saya kira implementasinya ada yang sudah berjalan, tapi masih banyak yang belum. Oleh sebab itu, pada sore hari ini kita akan berbicara masalah ini, yang berkaitan dengan percepatan implementasi poros maritim.

Pertama, saya kira kita tahu semuanya, 2/3 Indonesia adalah laut dan adalah air, dan kita harus mampu memanfaatkan posisi strategis Indonesia yang terletak di antara Samudera Hindia dan Samudera Pasifik. Kemudian, lokasi geostrategis ini harus kita manfaatkan dengan baik dalam rangka membangun, mengembangkan pelabuhan-pelabuhan yang ada, pelabuhan-pelabuhan kita.

Kemudian, kita juga harus memberikan prioritas kepada pembangunan infrastruktur, konektivitas antar pulau, konektivitas maritim dengan membangun tol laut. Dan beberapa kali saya kira saya sampaikan, yang berkaitan dengan seaport, dengan deep seaport, dengan logistik, dengan industri perkapalan, dengan pengolahan ikan. Dan saya memiliki harapan yang sangat besar, bahwa pembangunan laut di sepanjang pantai yang kita punyai, terutama ini yang berbatasan dengan Selat Malaka, Natuna, Batam, dan Sumatera Utara atau Medan, ini bisa betul-betul kalau kita serius bisa kita kembangkan menjadi sebuah pelabuhan dengan kelas dunia.

Yang kedua juga pemanfaatan kekayaan laut kita yang sebesar-besarnya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat. Saya kira aktivitas di sini mencakup banyak sektor, yang berkaitan dengan perhubungan laut, industri maritim, perikanan dan industri perikanan, wisata bahari, energi dan sumberdaya mineral yang berkaitan dengan sumber daya alam laut kita, dengan pariwisata, dengan jasa-jasa kelautan, saya kira banyak sekali yang bisa kita kembangkan.

Terakhir, yang juga tidak boleh kita abaikan adalah penerapan diplomasi dan pembangunan kekuatan maritim kita dalam rangka menjaga kedaulatan laut. Ancaman kita bukan hanya menghadapi hal yang berkaitan dengan pencurian ikan (illegal fishing) tetapi juga pengrusakan lingkungan dan pengrusakan ekosistem laut. Dan laut juga sering digunakan untuk aksi penyelundupan, peredaran narkoba, perdagangan manusia, lalu lintas imigran gelap, dan konflik perebutan sumber daya. Untuk itu, kita perlu membangun sebuah kemampuan dalam menghadapi ancaman di laut, baik lewat kemampuan diplomasi maritim maupun kekuatan pertahanan kita di laut.

Saya kira itu sebagai pengantar.

Transkrip Pidato Terbaru