Peninjauan Proses Simulasi Vaksinasi COVID-19, 18 November 2020, di Puskesmas Tanah Sareal, Kota Bogor, Provinsi Jawa Barat

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 18 November 2020
Kategori: Keterangan Pers
Dibaca: 96 Kali

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Pagi hari ini saya datang ke puskesmas di Kota Bogor ini, Puskesmas Tanah Sareal di Kota Bogor, karena kemarin saya mendengar bahwa di puskesmas ini akan diadakan simulasi untuk vaksinasi. Dan karena memang saya tinggal di sini, sehingga saya mampir ke Puskesmas Tanah Sareal ini.

Yang pertama, mengenai vaksin terlebih dahulu, kita berharap vaksin ini datang di akhir bulan November ini, tapi kita ingin berusaha. Tapi kalau tidak bisa, berarti ya masuk ke bulan Desember, baik itu dalam bentuk vaksin jadi maupun dalam bentuk nantinya bahan baku yang akan diolah di Biofarma.

Kemudian yang kedua, semua vaksin yang kita pakai itu harus masuk dalam list-nya WHO. Ini wajib, harus masuk ke list-nya WHO. Kemudian setelah vaksin masuk ke Indonesia, kita terima, itu masih ada tahapan lagi, tidak bisa langsung disuntikkan. Masih ada tahapan lagi di BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan), karena kita memerlukan emergency use authorization (EUA) dari sana. Sehingga tahapan itu memerlukan waktu, mungkin antara kurang lebih tiga mingguan. Setelah mendapatkan izin dari BPOM, baru kita melakukan vaksinasi. Kaidah-kaidah saintifik, kaidah-kaidah ilmiah ini juga saya sudah sampaikan wajib diikuti. Kita ingin keselamatan, keamanan masyarakat itu harus betul-betul diberikan tempat yang paling tinggi.

Kalau melihat tadi di lapangan dan melihat simulasi tadi, kita memperkirakan, kita akan mulai vaksinasi itu di akhir tahun atau di awal tahun. Akhir tahun 2020 atau di awal tahun 2021. Karena memang proses persiapannya itu tidak hanya menerima vaksin kemudian langsung disuntikkan, kita juga harus menyiapkan distribusi ke seluruh tanah air. Ini yang tidak mudah, mendistribusikan vaksin itu tidak mudah, ini bukan barang seperti barang-barang yang lain, memerlukan cold chain (kedinginan dengan derajat tertentu). Setiap vaksin dari produk yang berbeda memerlukan juga model distribusi yang berbeda. Inilah yang terus kita siapkan, agar nanti daerah-daerah juga segera mendapatkan vaksin dan vaksinnya juga tidak rusak.

Kemudian siapa yang akan divaksin terlebih dahulu? Yang akan divaksin pertama adalah nanti tenaga kesehatan, baik itu dokter, para dokter, para perawat, dan juga tenaga medis, paramedis yang ada, itu yang diberikan prioritas. Plus TNI dan Polri, kemudian nanti baru ASN untuk pelayanan-pelayanan publik yang ada di depan, guru, dan kemudian tentu saja kita semuanya. Kalau ada yang bertanya, Presiden nanti di depan atau di belakang? Kalau oleh tim diminta saya yang paling depan, ya saya siap.

Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan dalam kesempatan yang baik ini

Wartawan
(Rekaman tidak terdengar jelas)

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Tadi saya sampaikan bahwa kita akan membeli vaksin itu dari perusahaan merk yang ada di dalam daftar/list-nya WHO. Saya enggak berbicara merknya apa, asal sudah ada di dalam list-nya WHO itu yang akan kita beli. Kemudian yang kedua, juga kemanfaatan dari vaksin itu harus maksimal.

Wartawan
Ada anjuran Bapak supaya semua masyarakat ikut vaksin, Pak?

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ya terus kita lakukan sosialisasi, pemberitahuan, agar nanti yang ikut vaksin itu sebanyak-banyaknya. Baik nanti yang ikut vaksinasi lewat program maupun vaksinasi mandiri. Jadi ada yang tidak membayar (gratis), vaksinasi program, ada yang membayar, yaitu vaksinasi mandiri. Ini dua hal yang berjalan beriringan nantinya. Ya.

Wartawan
Adanya vaksinasi mandiri, apakah sudah diperhitungkan, Pak?

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nanti ditanyakan kepada Menteri Kesehatan.
Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan.
Terima kasih.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Keterangan Pers Terbaru