Pertama Hadir di Podcast, Tito Bagikan Trik Pacu Kepala Daerah Tekan Inflasi

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 27 Februari 2023
Kategori: Berita
Dibaca: 1.467 Kali

Mendagri Tito Karnavian dalam Podkabs episode 11 (Foto: Humas Setkab/Agung)

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian terus mengingatkan para kepala daerah untuk menekan laju inflasi di daerah masing-masing. Hal tersebut sejalan dengan amanat Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) agar Mendagri mengelola pengendalian inflasi di tingkat daerah seperti yang dilakukan dalam pengendalian pandemi COVID-19.

“Bapak Presiden, Pak Jokowi pada bulan September memanggil saya ke Istana, ‘Pak Tito sebagai Mendagri kendalikan inflasi daerah,’ itu perintah beliau. Artinya, saya mengendalikan Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID). Beliau sampaikan, ‘bikin [sistem pengendalian] seperti kita menangani COVID-19’,” ungkap Mendagri dalam Podcast Kabinet dan Sekretariat Kabinet (Podkabs) episode 11 yang tayang di kanal YouTube dan Spotify Sekretariat Kabinet.

Tito mengungkapkan, pihaknya telah menetapkan sembilan langkah panduan daerah untuk melakukan inflasi. Adapun sembilan langkah tersebut adalah melakukan pemantauan harga dan stok untuk memastikan kebutuhan tersedia; melaksanakan rapat teknis TPID; menjaga pasokan bahan pokok dan barang penting; melaksanakan gerakan Pencanangan Gerakan Menanam; melaksanakan operasi pasar murah bersama dinas terkait; melaksanakan sidak ke pasar dan distributor agar tidak menahan barang; berkoordinasi dengan daerah penghasil komoditi untuk kelancaran pasokan; merealisasikan belanja tidak terduga (BTT) untuk dukungan pengendalian inflasi; dan memberikan bantuan transportasi dari anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD).

“Saya membentuk tim  dipimpin oleh Irjen, dibantu oleh beberapa dirjen. Saya buat piket khusus, anak-anak IPDN yang baru-baru itu, pinter-pinter tapi kan anak-anak yang bertahan kuat dia, piket 24 jam, ada 50 orang. Tiap hari ngecek-ngecek, ngecek kan ada sembilan langkah yang saya buat waktu itu,” ujarnya.

Data hasil pantauan tersebut, lanjut Tito, akan dibeberkan dalam rapat pengendalian inflasi daerah yang digelar oleh Kemendagri setiap minggunya, yang dihadiri oleh jajaran pemerintah di daerah.

“Itu kita ekspos. Saya buat iklim kompetitif. Kita tampilkan data sepuluh daerah [dengan inflasi] tertinggi, sepuluh daerah [dengan inflasi] terendah,” ucapnya.

Daerah-daerah dengan inflasi tertinggi, lanjut Mendagri, akan diminta menjelaskan kendala yang dihadapi, sedangkan daerah-daerah yang berhasil mengendalikan laju inflasinya akan diminta untuk berbagi upaya yang telah dilakukan sehingga dapat menjadi contoh bagi daerah lainnya.

“Saya juga konsisten, di daerah-daerah yang inflasi tinggi ya kita datangin. Saya suruh datangin ke timnya, memantau. Tapi jangan sampai ada transaksional, disogok supaya bagus. Kalau ketahuan, kita copot,” tegasnya.

Mendagri meyakin, upaya sistematis yang dilakukan pemerintah dalam pengendalian inflasi di daerah tersebut berkontribusi signifikan dalam menekan lanjut inflasi nasional. Tercatat, nilai inflasi pada Januari terkendali pada angka 5,28 persen, lebih rendah dari inflasi Desember 2022 yang sebesar  5,51 persen.

“Itu one of the best, negara kita inflasinya dibanding negara lain. Pertumbuhan ekonomi juga kita luar biasa, di tengah kesulitan tahun 2022 [tumbuh] 5,3 persen. Jadi, tim ekonomi kita juga termasuk daerah-daerah juga memberikan sumbangsih bagus,” tandasnya.

Subscribe kanal YouTube dan Spotify Setkab untuk mengetahui setiap episode terbaru Podkabs. (RF/MAY/TGH/JW/AIT/UN)

 

Berita Terbaru