Presiden Joko Widodo diterima Gubernur Jenderal Australia

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 4 Juli 2023
Kategori: Berita
Dibaca: 2.969 Kali

Presiden Jokowi diterima Gubernur Jenderal Australia David Hurley, di Admiralty House, Sydney, dalam kunjungan kenegaraan ke Australia, Selasa (04/07/2023) pagi. (Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev)

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dalam kunjungan kenegaraan ke Australia diterima Gubernur Jenderal Australia, David Hurley, di Admiralty House, Sydney, pada Selasa (04/07/2023) pagi.

Setibanya di sana, Presiden Jokowi secara langsung disambut oleh Gubernur Jenderal Australia sesaat setelah turun dari kendaraannya. Kedua pemimpin kemudian berjalan beriringan menuju lokasi upacara penyambutan kenegaraan dengan iringan 21 dentuman meriam.

Setelah Presiden Jokowi berada di mimbar kehormatan, lagu kebangsaan masing-masing negera diperdengarkan. Kemudian Gubernur Jenderal Hurley mempersilakan Presiden Jokowi memeriksa barisan kehormatan dan diikuti dengan pengenalan delegasi masing-masing.

Setelahnya, Presiden Jokowi bersama Gubernur Jenderal Australia memasuki bangunan Admiralty House untuk menandatangani buku tamu dan dilanjutkan dengan pertemuan tatap muka.

“Saya senang menyambut anda di Admiralty House,” ucap Gubernur Jenderal Hurley.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden mengapresiasi dukungan Gubernur Jenderal Australia dalam penguatan hubungan bilateral Indonesia dan Australia.

“Saya ingin hubungan dekat antara dua pemerintah dapat juga diikuti kedekatan-kedekatan di tingkat masyarakat,” ucapnya.

Pertemuan anatara Presiden Jokowi dan Gubernur Jenderal Hurley berlangsung akrab selama kurang lebih 20 menit. Setelahnya, Perdana Menteri (PM) Australia Anthony Albanese hadir dan kemudian para pemimpin tersebut melaksanakan foto bersama di teras Admiralty House.

Usai berfoto bersama, rangkaian penyambutan kenegaraan diakhiri dengan jamuan santap siang kenegaraan.

Turut serta mendampingi Presiden yakni Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, dan Duta Besar RI untuk Australia Siswo Pramono. (BPMI SETPRES/AIT)

Berita Terbaru