Presiden Jokowi Apresiasi Penerapan Teknologi Serat Kayu jadi Kain

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 21 Februari 2020
Kategori: Berita
Dibaca: 446 Kali

Presiden Jokowi melakukan prosesi pelepasan Viscose Rayon usai peresmian PT. Asia Pacific Rayon, di Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau, Jumat (21/2). (Foto: Humas/Ibrahim).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan apresiasi penggunaan teknologi yang dapat mengubah serat kayu rayon (viscose) menjadi kain yang diterapkan oleh Pabrik PT. Asia Pacific Rayon, di Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau.

”Ini sebuah teknologi yang juga perlu diberikan apresiasi. Jangan berpikir yang namanya teknologi itu hanya ada di Eropa, teknologi hanya ada di Jerman, teknologi hanya ada di Skandinavia. Di Indonesia pun ada dan itu di Kabupaten Pelalawan, bukan di Jakarta, bukan di Jawa, tapi di Pelalawan, Riau. Ini yang banyak tidak diangkat,” ujar Presiden saat acara peresmian Pabrik PT. Asia Pacific Rayon, Jumat (21/2).

Pada kesempatan itu, Presiden juga menyampaikan bahwa saat ini banyak negara berebut investasi. Ia menambahkan bahwa hal itu didasari dengan makin banyaknya peredaran uang di sebuah negara berarti pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat makin baik.

Kepala Negara juga menyampaikan bahwa pengaruh Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) hanya 23% mempengaruhi pertumbuhan ekonomi, sisanya sebanyak 77% dipengaruhi oleh swasta.

”Oleh sebab itu, saya menyambut baik investasi yang telah dilakukan oleh Asia Pacific Rayon di Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau. Karena kemampuan APBN dan APBD itu hanya 23%. Kecil memang kecil, itu hanya stimulus,”  ujarnya.

Indonesia, menurut Presiden saat ini memang sudah berada di peringkat 16 dunia jika dilihat dari nominal Gross Domestic Product (GDP) dan kalau dihitung dengan GDP purchasing power parity (PPP) ada pada ranking ke-7 dunia.

”Ini banyak yang enggak ngerti sehingga kita ini sering banyak yang mengeluh, tidak bersyukur, namanya kufur nikmat itu. Sudah diberi kenikmatan oleh Allah sebegitu gedenya tapi tidak disyukuri. Marilah kita syukuri diberikan apapun oleh Yang Mahakuasa,” sambung Presiden.

Hal lain yang perlu diangkat, lanjut Presiden, bahwa Indonesia tidak kalah dengan Eropa dan Amerika dalam teknologi karena telah menerapkan dengan mengubah serat kayu menjadi kain dan akhirnya garmen.

”Oleh sebab itu saya titip kepada pak Menteri Perindustrian, jangan sampai industri garmen kita itu kalah  bersaing dengan Vietnam. Kita sudah punya bahan baku sendiri sekarang, dari sini. Karena persaingan kita ini sekarang persaingan antar negara, bukan antar kabupaten, bukan antar provinsi, bukan antar perusahaan tapi sudah antar negara,” pesan Presiden.

Pada kesempatan itu, Presiden juga mengingatkan bahwa negara yang cepat akan mengalahkan negara yang lambat. ”Bukan negara kaya mengalahkan negara yang miskin, bukan negara besar mengalahkan negara kecil, tapi negara yang cepat akan mengalahkan negara yang lambat,” tambah Presiden seraya menyebut bahwa Indonesia ingin menjadi negara yang cepat.

Di akhir sambutan, Presiden meresmikan secara resmi Pabrik PT. Asia Pacific Rayon. ”Dan dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim dan memohon rahmat dan rida Tuhan Yang Maha Esa pada pagi hari ini saya resmikan Pabrik PT. Asia Pacific Rayon,” pungkas Presiden.

Turut mendampingi Presiden dalam acara ini Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, dan KSP Mooeldoko. (RSF/EN)

Berita Terbaru