Presiden Jokowi Beri Waktu Menteri BUMN 3 Tahun Selesaikan Pembangunan Kilang PT TPPI Tuban

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 21 Desember 2019
Kategori: Berita
Dibaca: 203 Kali

Presiden Jokowi memberikan keterangan pers usai meninjau pembangunan kilang PT TPPI, di Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur, Sabtu (21/12) siang. (Foto: Fransisca A/Persidangan DKK)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan kepada Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, Dirut Pertamina Nicke Widyawati, dan Komisaris Utama (Komut) Pertamina Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) agar bisa menyelesaikan pembangunan kilang PT Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) yang terletak di Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur, dalam waktu tidak lebih dari 3 (tiga) tahun.

“Mintanya tadi empat tahun, tiga tahun harus rampung semuanya, entah itu dengan kerja sama, entah itu dengan kekuatan sendiri, saya kira ada pilihan-pilihan yang bisa diputuskan segera,” kata Presiden Jokowi kepada wartawan usai mengunjungi kilang PT TPPI, Sabtu (21/12) siang.

Terkait kepemilikan saham, Presiden menjelaskan, 98 persen saham perusahaan itu milik negara, sisanya 2 persen milik pemilik lama. Namun Presiden meminta nanti di bulan Januari sudah ada kejelasan mengenai hal ini, karena ia sudah menunggu lima tahun.

Hemat Rp56 Triliun

Presiden Jokowi yang dalam kunjungan itu didampingi Ibu Negara Iriana menjelaskan, kilang minyak TPPI itu merupakan salah satu kilang terbesar di Indonesia, yang dapat menghasilkan produk aromatik, baik paraxylene, orthoxylene, benzene, toluene, heavy aromatic, dan juga penghasil BBM premium, pertamax, elpiji, solar, kerosene. “Ini bisa untuk semuanya,” ujarnya.

Produksi kilang minyak TPPI itu maksimal, lanjut Presiden Jokowi, bisa menghemat devisa itu 4,9 miliar dollar AS atau kurang lebih Rp56 triliun.

Menurut Presiden, produksi pabrik pengilangan minyak PT TPPI itu merupakan substitusi karena setiap tahun diimpor, padahal bisa membuat sendiri tapi tidak dilakukan.

“Ini yang sering saya sampaikan bolak-balik di dalam rapat-rapat terbatas, rapat paripurna, rapat dengan kepala daerah, ya ini. Substitusi produk-produk impor ya ini, salah satunya adalah petrokimia,” tegas Presiden.

Karena itu, Presiden Jokowi berharap kilang minyak itu betul-betul berproduksi maksimal, sehingga yang namanya current acount deficit, neraca akan menjadi jauh lebih baik. “Ini salah satu kuncinya ada di sini,” tegasnya.

Mendampingi Presiden Jokowi dalam kesempatan itu antara lain Menteri BUMN Erick Thohir, Mensesneg Pratikno, Wakil Menteri ESDM Boy G. Sadikin, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Dirut Pertamina Nicke Widyawati, Komut Pertaminan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), dan CEO PT Trans Pacific Petrochemical Indotama  Yulian Dekri. (FSA/ES)

Berita Terbaru