Presiden Jokowi: Buang Anggapan Ekonomi Dunia Hanya Dapat Diselesaikan IMF Dan Bank Dunia

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 22 April 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 38.503 Kali
Para peserta KTT Asia Afrika ke-60 bersama Presiden Jokowi dalam sesi foto bersama, di JCC, Jakarta, Rabu (22/4)

Para peserta KTT Asia Afrika ke-60 bersama Presiden Jokowi dalam sesi foto bersama, di JCC, Jakarta, Rabu (22/4)

Dalam kesempatan memberikan sambutan pada pembukaan Konferensi Tingkat Tinggi Asia Afrika (KAA) ke-60, yang diselenggarakan di Jakarta Convention Center (JCC), Rabu (22/4) pagi, Presiden Joko Widodo juga menyinggung masalah ketidakadilan tatanan ekonomi dunia.

Menurut Presiden, saat ini hanya 20% negara yang bisa menikmati kekayaan, sementara selebihnya tidak menikmati kekayaan atau keseimbangan. Ia menyebutkan, ada 20 negara kaya. Sementara 1,2 miliar jiwa tidak berdaya dalam kemiskinan.

Negara-negara kaya, kata Presiden Jokowi, seakan punya posisi yang lebih superior dan menentukan perekonomian global. Karena itu, Presiden Jokowi menyerukan perlunya dilakukan reformasi arsitektur keuangan dunia, dengan menghilangkan dominasi kelompok negara atas negara lain.

Reformasi keuangan global itu, lanjut Presiden Jokowi, harus memberikan pengakuan dan ruang bagi kekuatan-kekuatan ekonomi baru, serta membuang anggapan bahwa masalah ekonomi dunia hanya dapat diselesaikanoleh Bank Dunia, International Monetary Fund (IMF), dan Asian Development Bank (ADB).

“Pandangan yang mengatakan bahwa persoalan ekonomi dunia hanya bisa diselesaikan oleh Bank Dunia, IMF, dan ADB adalah pandangan usang yang perlu dibuang,” tegas Presiden Jokowi.

Presiden menegaskan, bahwa pengelolaan ekonomi dunia tidak bisa diserahkan hanya kepada tiga lembaga keuangan internasional itu, dan negara-negara Asia Afrika  wajib membangun sebuah tatanan ekonomi dunia baru yang terbuka bagi kekuatan-kekuatan ekonomi baru.

“Kita mendesak dilakukannya reformasi arsitektur keuangan global untuk menghilangkan dominasi kelompok negara atas negara-negara lain,” kata Presiden Jokowi.

Menurut Presiden Jokowi, saat ini dunia membutuhkan kepemimpinan global yang kolektif, yang dijalankan secara adil dan bertanggungjawab. Ia menegaskan, Indonesia sebagai kekuatan ekonomi baru yang sedang bangkit, sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di muka bumi, sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia siap memainkan peran global sebagai kekuatan bagi perdamaian dan kesejahteraan.

“Indonesia siap bekerjasama dengan semua pihak untuk mewujudkan cita-cita mulia itu,” kata Jokowi.

(Humas Setkab/ES)

Berita Terbaru