Presiden Jokowi Minta Kemenristek/BRIN Koordinasikan Seluruh Agenda Penelitian Pemerintah

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 11 Desember 2019
Kategori: Berita
Dibaca: 77 Kali

Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro dipersilakan menyampaikan keterangan pers usai mengikuti Rapat Terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (11/12) sore. (Foto: Rahmat/Humas)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar agenda penelitian atau fokus penelitian di semua institusi  yang terkait dengan pemerintah dan perguruan tinggi, benar-benar dikontrol dan dikendalikan oleh Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek)/Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).
“Supaya para peneliti tidak mengerjakan hanya sesuai keinginannya sendiri, tetapi yang terarah untuk yang memberikan solusi bagi permasalahan bangsa,” kata Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro kepada wartawan usai mengikuti Rapat Terbatas tentang Penataan Badan Riset dan Inovasi Nasional, di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (11/12) sore.

Menurut Bambang nantinya Kemenristek/BRIN akan mewadahi proses perencanaan program penganggaran dari semua kegiatan Litbang, tepatnya penelitian, pengembangan, pengkajian dan penerapan, yang ada di pemerintah, baik itu di Kementerian Lembaga, di lembaga pemerintah non kementerian yang ada di bawah Kemristek langsung maupun yang ada di perguruan tinggi.

Sementara untuk anggarannya, meskipun urusan teknis pendidikan tinggi telah dialihkan ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Menristek/Kepala BRIN menjelaskan, bahwa anggaran penelitian pendidikan tinggi masih berada di bawah Kemenristek/BRIN. Sedangkan anggaran di Kementerian/Lembaga (K/L) masih di masing-masing K/L, namun perencanaan program dan pemakaiannya itu harus disetujui, dan harus mengikuti program yang sudah diarahkan oleh Kemenristek/BRIN.

Adapun untuk Lembaga Pemerintah Non Kementerian (LPNK) yang ada di bawah Kemenristek, yaitu BPPT, LIPI, BATAN, LAPAN, BAPETEN, BSN, keenamnya ini akan menjadi bagian dari BRIN, yang akan menjadi tulang punggung BRIN, khususnya dalam melakukan kegiatan Litbang.

Fokus Selesaikan Masalah Ekonomi

Sebelumnya Menristek/Kepala BRIN menjelaskan, bahwa fokus riset tahun 2020 dan seterusnya fokus pada upaya untuk ikut membantu menyelesaikan permasalahan ekonomi. Yang pertama adalah mendorong atau berfokus pada teknologi tepat guna, misalkan traktor tangan yang memakai gas atau contoh produk lain, misalkan makanan dalam kemasan yang tahan lama.

Kemudian yang kedua, fokus riset juga berupaya juga untuk berkontribusi dalam upaya hilirisasi atau penciptaan nilai tambah, terutama dari produk sumber daya alam dan otomatis, seperti turunan dari sawit ataupun turunan dari berbagai macam tanaman dan hasil tambang, yang bisa menghasilkan nilai tambah dengan pengolahan lebih lanjut.

Yang ketiga, lanjut Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro, adalah upaya untuk subsitusi impor, upaya untuk subsitusi impor sekaligus meningkatkan lokal konten atau TKDN. Salah satu contohnya adalah upaya membuat green fuel atau B100 yang berasal dari sawit, yang otomatis ini akan bisa mengurangi ketergantungan terhadap impor BBM yang berasal dari fosil. (HIM/RAH/ES)        

Berita Terbaru