Presiden Jokowi Pimpin Ratas tentang Rencana Pendirian Dana Kepariwisataan Indonesia

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 4 Desember 2023
Kategori: Berita
Dibaca: 620 Kali

Presiden Jokowi memimpin Ratas mengenai Agenda Tahunan Pariwisata dan Pembentukan Tourism Fund, Senin (4/12/2023) di Istana Merdeka, Jakarta. (Foto: Humas Setkab/Rahmat)

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mendorong jajarannya untuk membentuk dana kepariwisataan Indonesia atau Indonesia tourism fund guna mendukung penyelenggaraan kegiatan dan promosi pariwisata serta peningkatan citra Indonesia di mata dunia.

Hal ini disampaikan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno usai mengikuti Rapat Terbatas (Ratas) mengenai Agenda Tahunan Pariwisata dan Pembentukan Tourism Fund yang dipimpin Presiden Jokowi, Senin (4/12/2023) di Istana Merdeka, Jakarta.

“Bapak Presiden memberi arahan untuk mendirikan Indonesia tourism fund atau dana kepariwisataan Indonesia, yaitu sebuah dana yang difokuskan untuk mendukung penyelenggaraan event promosi pariwisata dan juga nation branding atau peningkatan image Indonesia di mata dunia,” ujar Menparekraf.

Lebih lanjut, Presiden Jokowi menekankan agar data kepariwisataan tersebut dikelola dengan baik serta diprioritaskan pada ajang kelas dunia serta berpotensi meningkatkan perekonomian lokal bahkan nasional.

“Arahan Bapak Presiden kelembagaan ini tentunya akan dikelola dengan penuh tata kelola yang baik, secara hati-hati akan memilih eventevent berkualitas dunia yang akan nanti meningkatkan perekonomian lokal maupun juga nasional, sehingga pemerintah memiliki daya saing yang meningkat dari segi bidding untuk beberapa eventevent besar, mulai dari MICE dan eventevent dunia lainnya,” imbuhnya.

Sandi mengatakan,kesuksesan Indonesia dalam menyelenggarakan ajang internasional mulai dari G20 di tahun 2022 dan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT)  ASEAN di 2023 hingga turnamen olahraga, musik, seni, dan budaya, serta berkaitan dengan ekonomi kreatif telah memberikan dampak ekonomi bagi bidang pariwisata nasional.

“MotoGP yang diselenggarakan bulan Oktober berhasil meningkatkan dampak ekonomi di atas Rp8 triliun dan NTB sendiri menjadi penyumbang pergerakan bisnis terbesar di bulan Oktober. Ini karena ada satu event yang menjadi event unggulan,” imbuhnya.

Menparekraf mengungkapkan, di dalam ratas Presiden juga menekankan agar pengembangan pariwisata di tanah air tidak hanya berkualitas tetapi juga berkelanjutan.

“Presiden menitipkan bahwa kita harus mampu untuk menghadirkan pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan. Jadi, kunjungan wisatawan harus meningkat dan juga dampak ekonomi kepada masyarakat juga harus bermanfaat,” ujarnya.

Terkait pengelolaan dana kepariwisataan Indonesia, Menparekraf mengatakan pemerintah tidak akan membuat lembaga baru, melainkan akan dikelola oleh Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan. Seperti dana kebudayaan, dana kepariwisataan juga akan melibatkan semua pemangku kepentingan yang berkaitan dengan kepariwisataan.

“Juga dibicarakan target untuk tahun pertama sekitar Rp2 triliun dana yang dikelola dan nanti dari hasilnya ini akan mendukung event-event baik event nasional, event internasional dan kami akan menyusun calendar of event mana yang nanti akan dikurasi secara penuh kehati-hatian untuk diajukan agar bisa ditetapkan oleh pemerintah menjadi event yang akan didukung oleh Indonesia tourism fund ini,” ujarnya.

Sandi pun berharap peraturan presiden (perpres) mengenai dana kepariwisataan Indonesia ini dapat segera diterbitkan sehingga dapat segera diimplementasikan pada tahun mendatang.

“Kita berharap Ratas ini akan segera diterbitkan perpres di bulan ini, sehingga di 2024 dana pariwisata ini bisa segera dioperasikan,” tandasnya. (DND/UN)

Berita Terbaru