Presiden Jokowi Sampaikan Sikap Indonesia atas Isu Myanmar

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 11 November 2022
Kategori: Berita
Dibaca: 1.938 Kali

Presiden Jokowi didampingi Menlu Retno Marsudi memberikan keterangan pers kepada awak media di sela penyelenggaraan KTT ASEAN Kamboja, Jumat (11/11/2022). (Foto: BPMI Setpres)

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memberikan perhatian khusus terhadap situasi Myanmar yang semakin buruk. Dalam keterangannya kepada awak media di sela penyelenggaraan KTT ASEAN Kamboja, Jumat (11/11/2022), Presiden menyampaikan kekecewaannya atas tidak adanya progres yang signifikan dari implementasi 5-point consensus (5PC) oleh junta militer Myanmar.

“Indonesia sangat kecewa dengan situasi Myanmar yang semakin buruk, tidak adanya progres yang signifikan dari implementasi 5PC sekaligus kita tidak melihat adanya komitmen dari junta militer untuk mengimplementasikannya,” ujar Presiden Jokowi.

Menurut Kepala Negara, situasi di Myanmar tidak boleh mengganggu perjalanan dan kerja sama ASEAN.

“Indonesia mempertegas posisinya untuk tidak memperbolehkan non-political representation dalam KTT ASEAN dan pertemuan tingkat menteri luar negeri. Indonesia juga mengusulkan hal serupa diberlakukan di luar pertemuan tingkat menteri luar negeri,” ungkapnya.

Indonesia menurut Presiden Jokowi, tetap berkomitmen akan terus memberikan bantuan kemanusiaan untuk rakyat Myanmar. Indonesia juga mendorong ASEAN untuk segera melakukan engagement dengan seluruh stakeholders di Myanmar dan melakukan dialog.

“Indonesia juga menyerukan untuk segera menghentikan segala tindak kekerasan di Myanmar,” jelas Presiden. (BPMI SETPRES/AIT/UN)

Berita Terbaru