Presiden Obama: Saya Menyambut Baik Upaya Presiden Jokowi Memenangkan Demokrasi

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 27 Oktober 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 22.916 Kali
Presiden Jokowi bertemu dengan Presiden AS Barack Obama, di White House, Washington DC, AS, Selasa (27/10) pagi WIB

Presiden Jokowi bertemu dengan Presiden AS Barack Obama, di White House, Washington DC, AS, Selasa (27/10) pagi WIB

Presiden Amerika Serikat (AS) Barack Obama menerima kunjungan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di West Wing, White House, Washington DC, Senin (26/10) sekitar pukul 14.35 waktu setempat atau Selasa (27/10) pukul 01.35 WIB.

Setelah melakukan pembicaraan bilateral di Ruang Oval, kedua pemimpin negara menyampaikan keterangan pers bersama, yang dihadiri oleh wartawan dari sejumlah negara, termasuk wartawan Indonesia yang menyertai kunjungan Presiden Jokowi ke negara tersebut.

Presiden Barack Obama mengaku sangat senang menerima kunjungan Presiden Joko Widodo dan
rombongannya ke Gedung Putih, yang dinilainya memberikan  peluang yang baik untuk hubungan yang kuat antara kedua negara demokrasi yang besar.

“Tentu saja saya pernah punya hubungan yang pribadi dengan Indonesia karena masa kecil saya berada di Indonesia, saya masih ada hubungan keluarga di Indonesia,” kata Presiden Obama dalam keterangan pers bersama Pesiden Jokowi.

Menurut Obama,  kemitraan antara Indonesia dan Amerika bukan saja penting bagi Amerika Serikat karena Indonesia merupakan negara dengan penduduk yang banyak memainkan peran penting di kawasan Asia Tenggara, merupakan negara dengan jumlah penduduk Islam terbesar di dunia dengan tradisi dan toleransi sikap moderat.

“Tentu saja Indonesia merupakan negara penting dalam soal perdagangan dan pertumbuhan ekonomi, dan kami tetap pada minat besar sekali dalam memperkuat hubungan kerja sama antara Amerika Serikat dengan Indonesia,” jelas Obama.

Mengenai pertemuannya dengan Presiden Jokowi, Presiden Obama mengaku membahas beberapa hal yang menyangkut perdagangan dan hubungan kerja sama antara kedua negara, terutama dalam pengembangan ekonomi digital, yang merupakan peluang yang baik sekali di Indonesia.

Selain itu dibahas juga beberapa hal yang menyangkut dalam kerja sama keamanan, terutama keamanan maritim dalam peningkatan modernisasi kemampuan Indonesia dalam hal ini, dan pentingnya ASEAN dan Forum Asia Timur, dalam mempertahankan aturan main di kawasan Asia Tenggara.

Adapun pembahasan soal terorisme, menurut Presiden Obama tentu saja ini sangat baik dalam menyampaikan pesan yang positif yang melawan pesan gerakan radikal Iraqi and Syrian Islamic State (ISIS), dan juga menentukan sikap menyebarluaskan perdamaian sebagai Islam moderat.

“Kami membahas beberapa isu global karena Indonesia dan Amerika dalam bidang keamanan, kesehatan untuk mencegah wabah penyakit, yang merupakan kepentingan bersama, kepentingan global,” tambah Obama.

Selain itu, dalam pertemuan kedua Kepala Pemerintahan itu juga dibahas  tentang penanganan kebakaran lahan gambut, pertukaran pelajar mahasiswa dan ini merupakan wujud peningkatan kerjasama diantara kita.

“Saya menyambut baik segala upaya Presiden Joko Widodo dalam memenangkan demokrasi, dan meningkatkan hubungan kemitraan dalam kedua negara  bukan saja dalam hal strategis tetapi juga merupakan hal yang sangat penting bagi kedua negara,” pungkas Obama.

Saat berkunjung ke Gedung Putih itu, Presiden Jokowi didampingi oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Koordinator Bidang PMK Puan Maharani, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Thomas Lembong, Menteri ESDM Sudirman Said, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Duta Besar LBPP RI untuk AS Budi Bowoleksono, dan Direktur Jenderal Amerika dan Eropa Kementerian Luar Negeri Dian Triansyah Djani. (UN/SI/ES)

Berita Terbaru