Presiden: Pembukaan Tempat Ibadah, Aktivitas Ekonomi, dan Sekolah Melalui Tahapan Ketat

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 2 Juni 2020
Kategori: Berita
Dibaca: 386 Kali

Presiden Jokowi saat meninjau progres renovasi Masjid Istiqlal, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (2/6). (Foto: Humas/Oji)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa pembukaan untuk tempat ibadah, aktivitas ekonomi, sekolah, semuanya melalui tahapan-tahapan yang ketat dengan melihat angka-angka kurva dari R0 maupun dari Rt-nya.

”Semuanya memakai data-data keilmuan yang ketat. Sehingga kita harapkan akan berjalan dari tahapan ke tahapan, dari sektor ke sektor, dari provinsi ke provinsi sesuai dengan angka-angka yang tadi saya sampaikan,” tutur Presiden Jokowi saat memberikan keterangan kepada wartawan usai meninjau progres renovasi Masjid Istiqlal, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (2/6).

Lebih lanjut, Presiden Joko Widodo menjelaskan bahwa untuk progres perkembangan renovasi besar Masjid Istiqlal telah mencapai 90% dan rencana selesai pada awal Juli 2020.

”Sampai hari ini tadi sudah disampaikan telah selesai kurang lebih 90 persen dan renovasi besar ini akan diselesaikan insyaallah nanti di awal bulan Juli. Memang agak mundur karena adanya pandemi Covid-19,” imbuh Presiden.

Mengenai pembukaan Masjid Istiqlal, menurut Prsiden, sesuai dengan informasi dari Imam Besar, Nazaruddin Umar, rencana akan dibuka pada Juli, tetapi keputusannya nanti di Imam Besar Mesjid Istiqlal.

”Tentu saja juga mulai saat ini tadi saya titip untuk disiapkan protokol-protokol kesehatan sehingga nanti pada saat kita melaksanakan salat di Masjid Istiqlal ini semuanya aman dari Covid-19. Karena kita tahu bahwa penyebaran Covid-19 sampai saat ini di tanah air memang belum semua provinsi wilayah bisa kita kendalikan,” ujar Presiden.

Turut mendampingi Presiden dalam acara tersebut Menteri PUPR Basuki Hadimuljono. (TGH/EN)

Berita Terbaru