Rapat Terbatas mengenai Antisipasi Penyebaran COVID-19 Saat Libur Panjang Akhir Oktober Tahun 2020, 19 Oktober 2020, di Istana Merdeka, Provinsi DKI Jakarta

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 19 Oktober 2020
Kategori: Pengantar
Dibaca: 165 Kali

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Selamat pagi,
Salam sejahtera bagi kita semua.

Yang saya hormati Bapak Wakil Presiden,
Bapak-Ibu Menteri yang saya hormati, Panglima TNI, Kapolri.

Rapat Terbatas siang hari ini akan berbicara yang berkaitan dengan antisipasi penyebaran COVID-19 berkaitan dengan libur panjang di akhir Oktober tahun 2020. Mengingat kita memiliki pengalaman kemarin, libur panjang pada satu setengah bulan yang lalu mungkin, setelah itu terjadi kenaikan yang agak tinggi. Oleh sebab itu, ini perlu kita bicarakan agar kegiatan libur panjang dan cuti bersama ini jangan sampai berdampak pada kenaikan kasus COVID-19

Perlu saya sampaikan, per 18 Oktober rata-rata kasus aktif di Indonesia 17,69 persen, ini lebih rendah dari rata-rata kasus aktif dunia yang mencapai 22,54 (persen). Ini bagus sekali, kita 17,69 (persen), dunia 22,54 (persen).

Kemudian, dibandingkan bulan yang lalu, rata-rata kematian di Indonesia juga menurun dari 3,94 (persen) menjadi 3,45 persen. Sekali lagi, menurun dari bulan lalu 3,94 (persen) menjadi 3,45 (persen). Kemudian, rata-rata kesembuhan di Indonesia 78,84 (persen). Ini juga lebih tinggi dari rata-rata kesembuhan dunia yang 74,67 (persen). Kita 78,84 (persen), dunia 74,67 (persen). Saya kira hal-hal seperti ini yang terus harus kita perbaiki, sehingga kita harapkan tren kasus di Indonesia akan semakin membaik.

Tadi yang pertama mengenai libur panjang. Kemudian yang kedua saya juga minta yang berkaitan dengan vaksin. Vaksin ini saya minta, jangan tergesa-gesa karena sangat kompleks, menyangkut nanti persepsi di masyarakat, kalau komunikasinya kurang baik bisa kejadian kayak Undang-Undang Cipta Kerja ini.  Jadi saya harapkan betul-betul disiapkan mengenai vaksin, mengenai komunikasi publiknya terutama, yang berkaitan dengan halal dan haram, yang berkaitan dengan harga, yang berkaitan dengan kualitas, nanti yang berkaitan dengan distribusinya seperti apa. Meskipun tidak semuanya perlu kita sampaikan ke publik, harga ini juga tidak harus kita sampaikan ke publik.

Kemudian, titik kritis dari vaksinasi nanti adalah di implementasi. Jangan menganggap mudah implementasi, tidak mudah. Prosesnya seperti apa, siapa yang pertama disuntik terlebih dahulu, kenapa dia, harus dijelaskan betul kepada publik. Proses-proses komunikasi publik ini yang harus disiapkan, hati-hati, disiapkan betul. Siapa yang gratis, siapa yang mandiri dijelasin betul, harus detail. Jadi jangan sampai nanti dihantam oleh isu, dipelintir kemudian kejadiannya bisa masyarakat demo lagi. Karena sekarang memang pada masyarakat pada posisi yang sulit.

Juga perlu saya ingatkan, dalam pengadaan vaksin ini mestinya sudah harus segera jelas. Kalau menurut saya, untuk vaksin yang gratis, untuk rakyat, itu urusannya Menteri Kesehatan. Untuk yang mandiri, berarti yang bayar, itu urusannya (Menteri) BUMN. Ini menjadi jelas. kalau enggak seperti ini nanti siapa yang tandatangani menjadi tidak jelas, nanti siapa yang tanggung jawab.

Kemudian juga masalah yang berkaitan dengan…, ini perlu persiapan lapangan, perlu persiapan untuk implementasi sehingga perlu juga yang berkaitan dengan training-training. Jangan menganggap enteng, ini bukan hal yang mudah. Training membawa vaksin, training menaruh vaksin karena ini dalam jumlah yang banyak. Karena vaksin-vaksin pun  ini harus mendapatkan treatment dan perlakuan yang spesifik. Tiap vaksin beda-beda. Dari G42 beda, dari Sinovac beda lagi, nanti dari AstraZeneca beda lagi, nyimpennya di cold storage-nya seperti apa, tidak boleh goncang apa boleh, ini sangat…. Dan ini saya minta ini dilibatkan WHO, WHO Indonesia agar mereka bisa memberikan training-training sehingga standarnya itu menjadi jelas. Hati-hati, hati-hati mengenai vaksin. Bukan barang gampang ini, setelah saya pelajari semakin hari semakin saya yakin tidak mudah.

Tadi saya sudah mendapatkan laporan dari Pak Erick untuk AstraZeneca, ini kiriman pertama di bulan April 2021 dan satu bulannya kita mendapatkan kira-kira 11 juta (dosis) dan totalnya dapat 100 juta, betul Pak Erick ya? Dapat 100 juta, ini yang perlu kita ketahui bersama.

Jadi sekali lagi, di rapat ini juga tadi saya sampaikan yang kedua mengenai vaksin ini agar betul-betul perencanaannya disiapkan betul, agar kita tidak salah lagi dalam komunikasi publik yang ada.

Saya rasa itu sebagai pengantar yang bisa saya sampaikan.

Pengantar Terbaru