Sambutan Presiden Joko Widodo pada Peresmian Terminal 1 Kalibaru Pelabuhan Tanjung Priok, 13 September 2016 Pukul 09.00 WIB, di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 13 September 2016
Kategori: Transkrip Pidato
Dibaca: 6.459 Kali

Logo-Pidato2Bismillahirrahmirrahim,
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Selamat pagi, salam sejahtera bagi kita semuanya.

Bapak-Ibu dan Saudara-saudara sekalian yang saya hormati,
Persaingan antarnegara sekarang ini semakin hari semakin sengit. Semuanya membangun inovasi-inovasi baru. Semuanya membangun fasilitas-fasilitas yang mendukung daya saing negaranya masing-masing. Dan, kita sama. Kita tidak mau ditinggal, kita tidak mau kalah dalam persaingan ini, dalam kompetisi ini. Oleh sebab itu, Terminal Peti Kemas di Tanjung Priok ini, saya sudah melihat dua kali, sudah lihat dua kali di lapangan, di zaman Pak R.J. Lino, lihat di lapangan dan saya sampaikan pada saat itu secepatnya terminal ini harus diselesaikan. Jangan menunggu-nunggu lagi, dikerjakan jangan satu shift, dikerjakan dua shift, tiga shift karena kita sangat kekurangan kapasitas terminal. Secepat-cepatnya.

Dan, alhamdulillah, saat ini, sekarang ini, sudah selesai terminal peti kemas yang pertama. Tadi juga saya sampaikan kepada Pak Dirut Pelindo II. Yang kedua, juga segera diselesaikan. Yang ketiga juga segera diselesaikan. Terminal produk yang keempat, yang kelima juga segera diselesaikan. Jangan menunggu-nunggu. Jangan memperlambat. Kalau keuangan finansial dari Pelindo II tidak cukup gandeng swasta, gandeng investor. Sekali lagi, jangan menunggu-nunggu, persaingan, kompetisi sudah di depan kita. Begitu kita terlambat, ditinggal kita. Sehingga hari ini, alhamdulillah, terminal yang pertama selesai. Yang tadi saya tanya, yang kedua, yang ketiga kapan? Yang keempat, yang kelima, terminal produknya kapan? 2019 semuanya akan kita selesaikan dan harus selesai pada tahun itu.

Karena semua negara sekarang sedang berlomba-lomba melakukan inovasi, menginisiasi perombakan besar-besaran untuk meningkatkan daya saingnya. Kita juga sama. Jangan menunggu-nunggu lagi yang namanya pelayanan, dwelling time. Dua tahun yang lalu saya datang ke sini masih enam sampai tujuh hari. Saya ikuti terus sampai sekarang. Tadi saya tanya ke Pak Dirut Pelindo II, “Hari ini sudah berapa hari dwelling time-nya?”. Tiga koma dua, tapi saya tanya tadi ke Pak Menteri Perhubungan 3,7. Ya, antara itu. Yang paling penting tiga koma dan saya berikan, saya sampaikan, saya mintanya dua koma. Entah 2,2; entah 2,5, dua koma. Ndak, jangan berhenti di tiga koma udah seneng, ndak. Perbaiki lagi.

Dan juga tidak hanya Tanjung Priok, saya minta Tanjung Perak, saya minta Belawan, saya minta Makassar, semuanya dwelling time diperbaiki. Di Belawan itu masih tujuh sampai delapan hari. Belawan yang pegang Pelindo berapa itu? Pelindo I? Jangan sampai masih tujuh sampai delapan hari. Mau bersaing kayak apa kalau kita masih tujuh sampai delapan hari bongkar muatnya, dwelling time-nya? Di Belawan coba.

Cara main-main seperti itu sudah enggak bisa lagi kita. Ada delapan crane, yang dijalankan hanya satu crane. Untuk apa? Tawar-menawar aja. Saya dahulukan, tapi mana? Terus terang mereka minta, saya minta uangnya. Enggak bisa seperti ini. Saya obrak-abrik hal-hal seperti itu, saya pastikan, saya pastikan. Saya akan perintahkan Kapolri untuk Belawan, untuk Tanjung Perak kalau masih seperti itu. Enggak bisa. Kalau di sini bisa tiga koma dua, di sana juga harus bisa tiga koma dua. Di tempat lain juga harus bisa tiga koma dua. Cara-cara seperti itu masih kita terus-teruskan, ditinggal betul kita. Ditinggal. Negara lain memperbaiki, memperbaiki, memperbaiki kita masih berhenti di tujuh-delapan hari dwelling time. Ada crane delapan, yang dijalankan hanya satu. Untuk apa? Untuk tawar-menawar. Masih kita terus-teruskan seperti itu.

Sekarang saya dan Kabinet ini orang lapangan. Banyak orang lapangan, tahu betul apa yang terjadi di lapangan. Dan kita akan ikuti terus hal-hal seperti ini. Harus diobrak-abrik, kalau enggak dimakan terus kita, enggak akan berubah kita. Dan betul-betul ditinggal kita kalau tidak kita benahi dengan cepat. Saya berpikir kemarin memperbaiki Tanjung Priok berarti yang lain juga mengikuti. Ternyata di sini sudah lumayan baik, yang lain masih tujuh-delapan hari. Baru dua hari yang lalu saya terima kabar mengenai itu. Ndak. Buat saya enggak bisa diterus-teruskan seperti ini.

Hadirin sekalian yang saya hormati,
Sekali lagi, kita tidak boleh menjadi penonton dalam persaingan, tidak boleh menjadi penonton dalam era kompetisi ini. Kita harus mengejar ketertinggalan agar kita bisa memenangkan pertarungan, agar kita bisa memenangkan kompetisi itu. Kita harus membuat ekonomi kita semakin kompetitif, semakin berdaya saing.

Yang pertama, saya sudah sampaikan kepada seluruh menteri bahwa kita harus fokus, kerjanya fokus pada core business yang ingin kita jalankan. Memperkuat sektor-sektor yang menjadi keunggulan kita. Tidak semuanya dikerjakan, malah luput semuanya. Keunggulan kita dibandingkan dengan negara-negara yang lain, itu yang mau kita kejar.

Yang kedua, mempercepat pembangunan infrastruktur, termasuk pelabuhan seperti yang kita kerjakan sekarang ini, bandara, jalan tol. Tujuannya adalah apa, menurunkan biaya logistik, menurunkan biaya transportasi, yang kalau dibandingkan dengan negara tetangga kita cost-nya masih dua sampai dua setengah kali lipat negara kita. Biayanya mahal sekali. Entah karena banyaknya pungli, entah karena lamanya proses. Ini masih terjadi.

Yang ketiga, akan kita teruskan deregulasi-deregulasi, debirokratisasi, menyederhanakan aturan, menyederhanakan regulasi, prosedur yang berbelit-belit. Harus pangkas semuanya dalam rangka apa, daya saing, dalam rangka competitiveness kita. Salah satunya tadi dwelling time.

Hadirin sekalian yang saya hormati,
Sekali lagi bahwa pembangunan pelabuhan yang modern tidak bisa ditunda-tunda lagi. Bukan hanya memperkuat konektivitas antarpulau, antarprovinsi, antardaerah, tetapi juga menopang arus perdagangan, menopang arus investasi yang datang ke negara kita.

Saya kira itu yang bisa saya sampaikan pada kesempatan yang baik ini. Terakhir, saya mengucapkan selamat atas selesainya pembangunan New Priok Container Terminal yang pertama ini dan saya minta pengoperasiannya, sekali lagi, terintegrasi, bebas pungli, dan mengurangi dwelling time di pelabuhan Tanjung Priok.

Terima kasih.
Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Transkrip Pidato Terbaru