Selain Forum Bisnis, Esok Presiden Jokowi Dijadwalkan Ikuti Acara ‘Friendship Talk’

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 9 September 2018
Kategori: Berita
Dibaca: 12.896 Kali
Presiden Jokowi menyalami para pejabat yang menyambut saat tiba di Seoul Air Base di Kota Seongnam, Korea Selatan, Minggu (9/9). (Foto: Humas/Rahmat).

Presiden Jokowi menyalami para pejabat yang menyambut saat tiba di Seoul Air Base, Kota Seongnam, Korea Selatan, Minggu (9/9). (Foto: Humas/Rahmat).

Ditemui usai menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Hotel Lotte, Seoul, Minggu (9/9), Menteri Luar Negeri (Menlu) menyampaikan bahwa kunjungan kenegaraan kali ini merupakan balasan terhadap kunjungan Presiden Moon tahun lalu.

“Tahun ini merupakan tahun yang penting juga bagi Indonesia dan Korea Selatan karena kita memperingati 45 tahun hubungan diplomatik antara Indonesia dan Korea Selatan,” ujar Menlu didampingi Duta Besar (Dubes) RI untuk Korea Selatan, Umar Hadi.

Esok hari, menurut Menlu, merupakan hari yang sangat padat bagi Presiden Jokowi karena secara total ada kurang lebih 10 agenda yang telah dijadwalkan.”Mulai pagi ada pertemuan one on one dengan pengusaha/swasta di sini, kemudian forum bisnis,” ujar Menlu.┬áSetelah itu ada upacara penyambutan secara resmi, yang akan dilakukan istilahnya dengan friendship talk yang akan diikuti Presiden dan Ibu Negara dari dua negara.

“Jadi friendship talk ini adalah pembicaraan Presiden dan Ibu Negara dari dua negara,” kata Retno.┬áLebih lanjut, Menlu menyampaikan bahwa esok Presiden juga akan meletakkan karangan bunga di makam pahlawan dan santap siang di KBRI sekaligus juga dijadwalkan meluncurkan portal perlindungan WNI.

“Selanjutnya Presiden akan melakukan pertemuan terbatas dengan Presiden Moon, akan dilanjutkan plennary, kemudian joint press conference, kemudian jamuan makan malam,” tambah Menlu.

Sebagai informasi, Menlu juga menjelaskan bahwa tahun lalu Indonesia dan Korsel membukukan kenaikan perdagangan yang cukup signifikan hampir 20% yakni tepatnya di angka 19,2%.

Mengenai Memorandum of Understanding (MoU) yang akan ditandatangani, Dubes Umar Hadi menyampaikan bahwa ada beberapa sektor di antaranya otomotif, industri logam, kimia, garmen, footware, dan start up.

Turut mendampingi Presiden dalam kunjungan kenegaraan kali ini di antaranya Seskab Pramono Anung, Menlu Retno Marsudi, dan Kepala BKPM Thomas Lembong. (DNS/EN)

Berita Terbaru