Setkab Luncurkan Buku “Indonesia dan Pandemi COVID-19: Kerja Keras di Tengah Pandemi”

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 7 Maret 2022
Kategori: Berita
Dibaca: 585 Kali

Seskab secara simbolis menyerahkan buku berjudul “Indonesia dan Pandemi COVID-19: Kerja Keras di Tengah Pandemi” kepada Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando, Senin (07/03/2022), di Kantor Setkab, Jakarta. (Foto: Humas Setkab/Agung)

Sekretariat Kabinet (Setkab) meluncurkan buku berjudul “Indonesia dan Pandemi COVID-19: Kerja Keras di Tengah Pandemi”, Senin (07/03/2022). Buku yang memuat perjalanan bangsa Indonesia dalam melewati ujian berat pandemi COVID-19 merupakan benang merah kumpulan pidato Presiden mulai dari periode Oktober 2019 hingga Maret 2021.

“Sungguh sangat membahagiakan pada hari ini Sekretariat Kabinet akan meluncurkan buku tentang “Indonesia dan Pandemi COVID-19: Kerja Keras di Tengah Pandemi”. Buku ini merupakan inisiatif dari Sekretariat Kabinet untuk turut serta memberikan sumbangsih bagi perjalanan bangsa dan negara ini,” ujar Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung dalam sambutannya saat peluncuran.

Seskab menyampaikan, dalam menangani pandemi pemerintah terus berupaya menyeimbangkan antara penanganan kesehatan dengan upaya pemulihan ekonomi nasional. Indonesia pun menjadi salah satu negara yang menurut Badan Kesehatan Dunia atau WHO berhasil mengatasi permasalahan COVID-19 dengan baik.

“Seperti yang disampaikan berulang kali oleh Bapak Presiden, beliau melakukan dengan (strategi) gas dan rem. Ketika COVID-19 tinggi maka dilakukan pengetatan dengan berbagai hal salah satunya dengan PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) dan sebagainya. Ketika COVID-19 mulai merendah maka ekonominya mulai dilonggarkan. Rem dan gas ini menjadi acuan yang dilakukan oleh pemerintah,” ujarnya.

Seskab mengungkapkan, untuk mengevaluasi penerapan PPKM dan perkembangan COVID-19 di tanah air, selama dua tahun pandemi pemerintah rutin melakukan Rapat Terbatas (Rapat).

“Secara rutin pemerintah dalam hal ini yang dipimpin secara langsung oleh Presiden dan Wakil Presiden di setiap hari Senin jam 13.30 mengadakan rapat khusus mengenai evaluasi PPKM. Maka dari itu kita bisa memonitor perkembangan yang ada,” ungkapnya,

Lebih lanjut Seskab menyampaikan bahwa situasi pandemi tidak menyurutkan langkah pemerintah dalam melakukan reformasi struktural menuju Indonesia maju. Transformasi ekonomi, perubahan perilaku, maupun transformasi fundamental bagi bangsa Indonesia terus dilakukan di antaranya melalui Undang-Undang Cipta Kerja, hilirisasi industri, perbaikan di sektor hulu maupun hilir, dan sebagainya.

“Saat ini neraca perdagangan kita merupakan salah satu neraca perdagangan yang mengalami surplus, dibandingkan dengan negara-negara lain. Ini menunjukkan bahwa apa yang dilakukan oleh Presiden, Wakil Presiden, dan Kabinet sudah on the right track,” imbuhnya.

Menutup sambutannya, Seskab Pramono Anung pun menyampaikan apreasi kepada jajaran Kedeputian Dukungan Kerja Kabinet yang telah menyusun buku yang dapat bermanfaat bagi perjalanan bangsa dan negara.

“Ide/gagasan untuk membuat buku ini tentunya akan sangat bermanfaat bagi sejarah bangsa ini. Kita tidak tahu dan tidak pernah tahu kita akan mengalami seperti ini selama dua tahun ini dan alhamdulillah kita bisa melewati dengan cukup baik,” tandasnya.

Usai memberikan sambutan, Seskab secara simbolis menyerahkan buku berjudul “Indonesia dan Pandemi COVID-19: Kerja Keras di Tengah Pandemi” kepada Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) Muhammad Syarif Bando dan Wakil Rektor Universitas Trisakti Bidang Akademik Asri Nugrahanti. Buku ini juga tersedia dalam bentuk buku elektronik pada laman Sekretariat Kabinet.

Hadir mendampingi Seskab antara lain Staf Khusus Seskab Emir Kresna Wardana, Deputi Dukungan Kerja Kabinet Setkab Thanon Aria Dewangga, Asisten Deputi Bidang Naskah dan Penerjemahan Yuyu Mulyani. Acara ini juga diikuti secara virtual oleh sejumlah gubernur serta pejabat di lingkungan kementerian/lembaga. (DND/UN).

Berita Terbaru