Sidang Kabinet Paripurna mengenai Arahan Presiden dan Kondisi Perekonomian Terkini di Istana Negara, Provinsi DKI Jakarta, 24 Juni 2024

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 24 Juni 2024
Kategori: Pengantar
Dibaca: 314 Kali

Pengantar Presiden Republik Indonesia Joko Widodo pada Sidang Kabinet Paripurna mengenai Arahan Presiden dan Kondisi Perekonomian Terkini, 24 Juni 2024

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh.

Yang saya hormati Bapak Wakil Presiden;
Bapak-Ibu sekalian yang saya hormati.

Kita tahu dunia sekarang berada pada ketidakpastian yang tinggi, di tengah ekonomi dunia yang semakin sulit dan tidak menentu, eskalasi geopolitik juga meningkat, utamanya di Timur Tengah. Kemudian, kalau kita lihat inflasi dunia juga meninggi, depresiasi nilai tukar kalau kita lihat terus menekan ekonomi semua negara.

Tapi, saya senang alhamdulillah daya saing kita di tahun 2024 naik signifikan. Ini penting karena ranking daya saing kita di dunia dari yang sebelumnya 44 melompat ke-34, kemudian sekarang melompat lagi ke angka 27. Ini dari yang dikeluarkan oleh IMD [Institute for Management Development] untuk World Competitiveness Ranking.

Dan, yang saya senang ini mengalahkan Inggris yang berada di ranking 28, Malaysia yang berada di ranking 34, Jepang yang di ranking 38, Filipina di ranking 52, dan Turki di 53. Kita berada di ranking 27. Ini yang patut kita syukuri, karena dari sini lah kita tahu di mana kita berada, di posisi mana kita berada. Karena dalam kondisi yang seperti awal tadi saya sampaikan, tidak mudah memperbaiki ranking dalam kondisi dunia yang tidak menentu seperti sekarang ini, bahkan kayak Jepang turun tiga peringkat, Malaysia turun tujuh peringkat.

Oleh sebab itu, saya ingin mengingatkan ke semua kementerian dan lembaga agar betul-betul mencermati kondisi-kondisi global, mencermati kondisi-kondisi ekonomi nasional kita. Karena kalau kita lihat Jepang kenapa turun tiga peringkat, itu karena pelemahan mata uang dan juga karena penurunan produktivitas. Malaysia turun sampai tujuh peringkat juga karena pelemahan mata uang dan masalah stabilitas politik.

Artinya apa? Stabilitas politik itu penting. Artinya, stabilitas mata uang itu penting. Artinya, peningkatan produktivitas itu penting. Dan yang dinilai dari kita, kenaikan utama daya saing Indonesia itu karena kepemerintahan, karena dunia usaha, dan karena ekonomi kita. Karena Undang-Undang Cipta Kerja kita, kita mengalami peningkatan delapan level. Karena dunia bisnis kita yang semakin kompetitif, baik karena ketenagakerjaan maupun produktivitas, level kita menjadi naik enam level. Dan karena ekonomi kita baik, kita bisa mengendalikan ekonomi, bisa meningkatkan growth/pertumbuhan ekonomi, itu menjadi kenaikan utama dari daya saing Indonesia.

Tetapi juga di sisi efisiensi bisnis, kita melihat ketersediaan tenaga kerja dengan jumlah dan skill yang memadai, ini menyebabkan kita di level kedua. Juga efektivitas manajemen perusahaan, ini urusan dunia usaha, kemudian juga masyarakat juga memberikan dukungan lewat perilaku dan budaya masyarakat kita dalam rangka daya saing tersebut.

Kemudian ada empat hal yang masih perlu kita perhatikan, dan utamanya dua yang menyebabkan kita masih dinilai lemah, terkait dengan ketersediaan infrastruktur, yaitu di bidang kesehatan, ini juga harus kita akui kita masih dalam rangka me-reform, mentransformasi dunia kesehatan di negara kita, berada di level 61. Dan juga, dunia pendidikan.

Ini dua hal penting yang menjadi kelemahan kita yang harus kita perbaiki competitiveness kita, daya saing kita, yaitu kesehatan dan pendidikan. Dan juga, sains juga di level 45 dan teknologi di level 32. Ini yang harus menjadi perhatian kita semuanya, agar competitiveness ranking kita setiap tahunnya bisa terus kita perbaiki. Saya kira dua hal, menurut saya, kesehatan dan pendidikan ini yang harus menjadi fokus utamanya tentu saja pemerintah ke depan.

Dan, secara khusus yang harus menjadi perhatian kita yaitu stabilitas politik. Ini penting agar jangan sampai ada turbulensi politik, agar transisi dari kepemerintahan sekarang ke pemerintahan berikut, ini mulus dan baik. Itu yang selalu dilihat oleh dunia internasional. Dan juga, hati-hati mengenai isu-isu yang setiap hari ada. Sampaikan isu-isu yang positif, hal-hal yang positif sehingga pasar menjadi yakin, pasar menjadi optimis terhadap fundamental ekonomi kita yang memang sebetulnya berada pada posisi yang baik.

Saya rasa itu yang ingin saya sampaikan dalam kesempatan yang baik ini.

Terima kasih,
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Pengantar Terbaru