Soal Mary Jane, Presiden Jokowi: Presiden Filipina Duterte Izinkan Dieksekusi

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 12 September 2016
Kategori: Berita
Dibaca: 52.594 Kali
Presiden Jokowi menjawab pertanyaan wartawan usai melaksanakan Salat Idul Adha di Masjid Agung At Tsauroh, Serang, Banten (12/9). (Foto: Humas/Jay)

Presiden Jokowi menjawab pertanyaan wartawan usai melaksanakan Salat Idul Adha di Masjid Agung At Tsaurah, Serang, Banten (12/9). (Foto: Humas/Jay)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui jika dirinya telah berdiskusi dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte terkait nasib terpidana mati asal negeri tersebut di Indonesia, yaitu Mary Jane Fiesta Veloso. Namun Presiden enggan mengemukakan hasil diskusi tersebut.

“Saya sampaikan tentang Mary Jane dan saya bercerita bahwa Mary Jane itu membawa 2,6 kilogram heroin,” kata Presiden Jokowi kepada wartawan usai melaksanakan salat Idul Adha di Masjid Agung At Tsaurah, Serang, Banten, Senin (12/9) pagi.

Dalam pertemuan dengan Presiden Duterte di Istana Merdeka, Jakarta, pekan lalu itu, Presiden Jokowi mengaku dirinya telah bercerita mengenai penundaan eksekusi terhadap Mary Jane, bulan Mei lalu. Namun Presiden Duterte justru mempersilakan Pemerintah Indonesia untuk mengeksekusinya.

“Presiden Duterte saat itu menyampaikan silakan kalau mau dieksekusi,” tegas Presiden.

Adapun mengenai proses hukumnya yang sedang dilakukan di Filipina, Presiden Jokowi mengatakan nanti Jaksa Agung yang  akan mengikuti proses itu.

Mary Jane ditangkap di Bandar Udara Adisutjipto, Yogyakarta, pada April 2010 karena kedapatan membawa 2,6 kg heroin. Selanjutnya pada Oktober 2010 ia divonis mati oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Sleman, Yogyakarta. (RAH/ES)

Berita Terbaru