Tingkatkan Pelayanan, Kemenhub Larang Penjualan Tiket Pesawat di Bandara

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 3 Februari 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 55.483 Kali

Tiket JualTerhitung mulai 1 Februari 2015, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melarang adanya ruang penjualan tiket (ticket sales counter) di seluruh bandar udara (bandara) di tanah air. Larangan ini tertuang dalam Surat Edaran Kementerian Perhubungan No. HK.209/I/16PHB.2014, yang ditandatangani oleh Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, pada tanggal 31 Desember 2014.

Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Perhubungan, J. A. Barata,  mengatakan, tujuan dikeluarkannya instruksi untuk peningkatan pelayanan terhadap masyarakat.

“Surat Edaran yang ditujukan kepada pengelola Bandar Udara (Bandara) di seluruh Indonesia ini untuk meningkatkan pelayanan kepada publik,” kata Barata di Jakarta, Selasa (3/2).

Ia menyebutkan, instruksi tersebut sesuai dengan fokus utama Kementerian Perhubungan yang menyangkut pelayanan dan keselamatan penumpang.

Selain meniadakan pembukaan konter tiket penjualan, dalam Surat Edaran Menhub itu juga ditegaskan larangan menyangkut penggunaan taksi tidak berlabel (taksi gelap, red) di bandara; dan memberlakukan  larangan merokok di area sisi udara (air side), dan di ruangan yang mempunyai akses ke sisi udara.

Kementerian Perhubungan telah mengirimkan surat edaran ini kepada para general manager bandar udara PT. AP I dan PT. AP II. Selain itu, juga kepada para Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Direktorat Jenderal Perhubungan Udara dan para Kepala UPTD Bandar Udara. (Humas Kemenhub/ES)

Berita Terbaru