Undang Dubes Negara OKI, Indonesia Ajak Umat Islam Dunia Bersatu Serukan Perdamaian

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 15 April 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 39.758 Kali
Menlu Retno L.P. Marsudi memberi keterangan kepada wartawan terkait pertemuan Wapres Jusuf Kalla dengan para Dubes negara OKI, di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (15/4)

Menlu Retno L.P. Marsudi memberi keterangan kepada wartawan terkait pertemuan Wapres Jusuf Kalla dengan para Dubes negara OKI, di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (15/4)

Pemerintah Republik Indonesia (RI) mengundang para duta besar negara-negara anggota Organisasi Konperensi Islam (OKI) untuk menyampaikan seruan agar umat Islam di seluruh dunia bersatu dan mewujudkan perdamaian.

Pertemuan dilakukan di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (15/4), dihadiri oleh Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla, Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno L.P. Marsudi, dan Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifudin.

Menlu Retno Marsudi mengatakan, pertemuan dengan Dubes OKI fokusnya adalah himbauan Indonesia agar umat Islam di seluruh dunia bersatu menyerukan perdamaian umat Islam.

“Pertemuan tadi juga untuk menyerukan bahwa Islam adalah agama yang damai. Itulah inti dari pertemuan tadi,” kata Menlu kepada wartawan seusai pertemuan dengan para duta besar negara-negara OKI.

Dari pertemuan tadi, lanjut Menlu, para Dubes melihat Indonesia sebagai contoh negara Islam yang toleran. “Karena itu, Pemerintah RI juga berpesan agar para Dubes juga menyampaikan ke ibukota masing-masing kemungkinan melakukan silaturahmi di antara negara-negara Organization of the Islamic Conference (OIC), di sela-sela pertemuan Konferensi Asia Afrika (KAA), di Jakarta dan Bandung, minggu depan,” ungkapnya.

Sebelumnya, pada Selasa (14/3) malam, seusai menerima sejumlah pimpinan organisasi massa (Ormas) Islam, Wapres Jusuf Kalla mengatakan, pertemuan dengan para duta besar negara OKI itu juga dimaksudkan untuk menyamakan persepsi dalam mencari jalan keluar bagi penjagaan perdamaian di negara-negara Islam.

“Pertemuan tersebut merupakan upaya untuk mencari solusi bagi persoalan seperti penyebaran paham Islam radikalisme pembentukan Negara Islam Irak dan Suriah serta gejolak di Yaman,” kata Wapres. (Humas Setkab/ES)

 

 

Berita Terbaru