Yakin Pilih Jalan Benar, Presiden Jokowi: Yang Kita Kerjakan Akan Kelihatan Tahun Ketiga

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 26 Oktober 2015
Kategori: Berita
Dibaca: 23.359 Kali
Presiden Jokowi bertemu dengan ribuan warga RI di AS, di Wisma Tilden, KBRI Washington, Minggu (25/10) sore

Presiden Jokowi bertemu dengan ribuan warga RI di AS, di Wisma Tilden, KBRI Washington, Minggu (25/10) sore

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan keyakinannya, bahwa apa yang dipilih pemerintah saat ini yang fokus pada infrastruktur dan pangan, serta mengendalikan subsidi harga bahan bakar minyak (BBM) sudah benar.

“Memang di awal sulit, ya, memang di awal pahit, ya, tapi dalam jangka menengah panjang, saya meyakini bahwa jalan yang akan kita lalui adalah jalan yang benar,” kata Presiden Jokowi saat bertemu dengan warga masyarakat dan diaspora Indonesia di Amerika Serikat (AS), di Wisma Tilden, Wisma Dubes RI di AS, Minggu (25/10) sore waktu setempat.

Di awal pertemuan, Presiden Jokowi mengemukakan, sebagaimana negara-negara lain, saat ini Indonesia menghadapi tantangan perlambatan ekonomi, kurs yang juga turun naik, dan lain-lain. Yang terakhir, kita masih ditambahi dengan masalah kebakaran hutan dan lahan dan bencana kabut asap.

Presiden meyakini, Indonesia kita perlu sebuah transformasi fundamental ekonomi dari yang dulunya selalu bertumpu pada konsumsi, bertumpu pada penjualan komoditi, bertumpu pada penjualan-penjualan bahan mentah.

“Ini yang kita mulai akan balik menuju ke produksi. Dari konsumsi ke produksi, dari konsumsi ke investasi, dari konsumsi ke industri, dari konsumsi ke hilirisasi,” terang Presiden seraya menyebutkan, bahwa pada awal-awal hal itu akan terasa pahit.

Presiden Jokowi mengingatkan, kita pernah mengalami tiga booming yang kita lupa untuk memanfaatkan. Waktu pertama booming minyak, harusnya itu kita bisa siapkan sebuah pondasi yang baik dan bisa langsung naik.

Yang kedua, kita masuk lagi ke tahun 80-an, dulu minyak tahun 75, tahun 80-an ada booming yang kedua, booming kayu, kita juga gagal memanfaatkan momentum itu. Kayunya habis, hutannya habis, kita tidak mendapatkan manfaat dari situ.

Yang ketiga, lanjut Presiden, ada booming minerba. “Ini kesempatan ini yang sudah mungkin setengah, hampir, itu sudah hampir, untungnya belum habis. Jadi kita masih, alhamdulillah masih bisa sedikit memanfaatkan peluang ini,” tuturnya.

Tetapi Presiden mengingatkan, kalau ini diteruskan lagi ya habis lah kita. Tumpuan pada sumber alam itu terus menerus, lanjut Presiden,menjadikan kita lupa, kita terlena, kita tidak menyiapkan industri, tidak menyiapkan investasinya, tidak menyiapkan hilirisasinya.

“Itulah kesalahan, menurut saya kesalahan besar kita. Ini yang sekarang mulai akan kita kerjakan, sudah mulai sebagian kita kerjakan, dan mungkin akan mulai kelihatan pada tahun-tahun ketiga,” kata Presiden Jokowi.

Untuk mengiringi upaya tersebut, lanjut Presiden, pemerintah sekarang ini fokus kepada dua hal yang ingin dikerjakan. Yang pertama infrastruktur, fokus kesitu; yang kedua adalah pangan, fokus ada di situ. Oleh sebab itu, satu bulan setelah dilantik , Presiden Jokowi mengaku mengambil keputusan untuk mengalihkan subsidi harga bahan bakar minyak (BBM) ke sektor-sektor produktif itu.

Tampak hadir dalam pertemuan warga Indonesia dengan Presiden Jokowi itu antara lain Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menlu Retno Marsudi, Menkominfo Rudiantara, Mendag Thomas Lembong, Kepala Staf Presiden Teten Masduki, Kepala BIN Sutiyoso,  dan Menteri ESDM Sudirman Said. (UN/SI/ES)

 

 

Berita Terbaru