Zikir dan Doa Kebangsaan 78 Tahun Indonesia Merdeka, di Halaman Istana Merdeka, Provinsi DKI Jakarta, 1 Agustus 2023 

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 1 Agustus 2023
Kategori: Sambutan
Dibaca: 1.129 Kali

Sambutan Presiden Joko Widodo pada Zikir dan Doa Kebangsaan 78 Tahun Indonesia Merdeka, 1 Agustus 2023 

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Yang saya hormati Bapak Wakil Presiden beserta Ibu;
Yang saya hormati para Kiai, para Kiai sepuh dan Ibu Nyai, para Habaib, para pimpinan pondok pesantren, para pimpinan majelis-majelis agama, para alim ulama, para menteri yang hadir, para santri yang saya cintai.

Alhamdulillahi rabbil ’alamin, puji dan syukur kehadirat Allah Swt., kita bisa hadir kembali di Zikir dan Doa Kebangsaan pada malam hari ini.

Sungguh, tadi sudah disampaikan oleh Bapak Wakil Presiden, bahwa anugerah Allah Swt. yang luar biasa bahwa kita bisa lepas dari COVID-19. Jangan lupa kita mensyukuri betapa keadaan yang mencekam saat itu, kengerian. Saya sendiri dengan Pak Wakil Presiden dengan para menteri, enggak bisa membayangkan. Ini COVID-19 selesainya kapan? Tiap hari di jalan-jalan ambulans nguing, nguing, nguing, nguing semuanya. Sudah selesai yang Omicron ganti yang Delta, terus nanti ganti apalagi, kita ini tidak bisa menebak dan hanya bisa ikhtiar dan berserah diri kepada Allah Swt. Itu baru diberi virus yang namanya COVID-19; sakitnya iya, barangnya enggak kelihatan.

Kemudian karena COVID-19, awal-awal kita belum memperkirakan ternyata dampak ekonominya secara global, secara dunia juga luar biasa dampaknya. Dan juga, patut kita syukuri, alhamdulillah, kita bisa mengendalikan, bisa mengelola ekonomi kita pascapandemi COVID-19 dan bisa kembali normal dalam waktu yang sangat cepat. Alhamdulillah. Karena, Bapak-Ibu hadirin-hadirat, sampai saat ini sudah 96 negara yang menjadi pasiennya IMF. Kita pernah jadi pasien IMF di tahun ‘97/’98, itu pun saat itu waktu krisis enggak ada 10 negara, ini sudah 96 negara jadi pasien IMF. Jangan ada yang tepuk tangan.

Belum seperti tadi yang disampaikan oleh Bapak [Wakil] Presiden, dibarengi lagi dengan krisis energi, dibarengi lagi dengan krisis pangan di mana-mana. Karena ada tambahan lagi setelah COVID-19 ada krisis ekonomi, ditambah lagi perang di Ukraina. Gandum yang dari Rusia biasanya keluar bisa 130 juta ton tidak keluar sama sekali, dari Ukraina biasanya 70 juta ton tidak bisa keluar sama sekali, sehingga harga gandum naik dan banyak kekurangan pangan di banyak negara.

Energi juga sama. Gas dan minyak karena perang juga naik begitu dahsyat. Gas di Eropa di salah satu negara ada yang naik sampai 700 persen, 700 persen. Di sini, bensin naik 10-20 persen demonya tiga bulan. Itu 700 persen, Bapak-Ibu bisa bayangkan.

Sekali lagi, alhamdulillah, patut kita syukuri, jangan lupa mensyukuri nikmat yang diberikan Allah Swt., kepada bangsa kita Indonesia.

Ini semua bisa kita raih, bisa dapat kita capai berkat kerja keras seluruh komponen bangsa kita. Berkat gotong royong seluruh lapisan masyarakat. Kita ingat saat COVID-19 semua bekerja bergotong-royong, yang sakit ada yang ngirimi makanan, saya ingat itu, yang sakit diisolasi tapi tetangganya mengirim buah-buahan. Inilah berkat gotong royong seluruh lapisan masyarakat, COVID-19 bisa kita atasi dan tentu saja tidak lepas dari ketangguhan, kegigihan, kesabaran, tawakal kita bersama dalam menghadapi berbagai tantangan. Dan, di mana akar dari semua itu adalah kepercayaan kita kepada Allah Swt. Kita berserah diri dan juga berikhtiar.

Dan, kita juga patut bersyukur, saya pernah baca ini di sebuah berita. Berdasarkan survei internasional, ini yang survei bukan orang Indonesia tapi internasional, yang saya baca, 96 persen masyarakat Indonesia itu percaya kepada Tuhan dan angka ini adalah tertinggi di dunia. Alhamdulillah, tertinggi di dunia di atas negara-negara lain, baik di Afrika, Eropa, Amerika, dan bahkan di Timur Tengah. Di Turki itu angkanya 75 persen, kita 96 persen. Ini menjadi salah satu modal kuat kita sebagai sebuah bangsa, karena kepercayaan kita kepada Allah Swt. Ada hal yang sangat penting agar manusia punya moral dan tata nilai yang baik, agar punya kekuatan dalam menghadapi berbagai masalah yang ada. Masalah ke depan akan semakin kompleks dan semakin banyak. Punya kompas dalam hidup, ada kompasnya kalau kita percaya kepada Allah Swt.

Dan, seperti tadi yang disampaikan oleh Bapak Wakil Presiden, melakukan hal yang baik, menghargai, dan saling tolong-menolong di antara kita, dan memperkuat hablum minallah dan hablum minannas, serta menjauhkan kita dari hal-hal yang tidak baik, hal-hal yang buruk.

Pada kesempatan yang baik ini, saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada para kiai, kepada para ulama, kepada para tokoh agama, kepada tokoh masyarakat, kepada guru-guru kita, kepada orang tua-orang tua kita, dan seluruh komponen bangsa yang secara konsisten dan tidak kenal lelah terus mengenalkan, terus mengajarkan, terus membimbing kepada anak-anak kita generasi penerus bangsa tentang kepercayaan kepada Tuhan, tentang kepercayaan kepada Allah Swt.  Dan, pemerintah terus berkomitmen untuk mewujudkan kehidupan beragama yang baik, yang nyaman, toleran dan kondusif sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar 1945.

Marilah kita terus merawat kerukunan kita, merawat toleransi kita, sikap saling menghargai, sikap saling menolong agar bangsa ini dapat menjadi bangsa yang bersatu, bangsa yang maju, bangsa yang baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur.

Dan, di hari yang baik ini, hari pertama, ini adalah hari pertama di bulan kemerdekaan, hari pertama di bulan Agustus, sebagai wujud syukur kita atas berkah kemerdekaan yang diberikan oleh Allah Swt., saya mengajak kepada seluruh kiai, para habaib, para alim ulama, para tokoh agama, para santri yang hadir, serta seluruh komponen masyarakat bergabung, yang bergabung secara daring untuk bersama-sama melantunkan zikir, melantunkan doa, memohon rida Allah Swt., memohon perlindungan dan berkah-Nya agar bangsa ini terus melaju untuk Indonesia Maju. Dan, mari kita isi kemerdekaan ini dengan kerja keras, dengan optimisme untuk mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045.

Terima kasih.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Sambutan Terbaru