Dialog dengan Petani, di Desa Bansari, Kecamatan Bansari, Kabupaten Temanggung, Provinsi Jawa Tengah, 14 Desember 2021

Oleh Humas     Dipublikasikan pada 15 Desember 2021
Kategori: Dialog
Dibaca: 394 Kali

Petani
Kami mungkin nanti di… apa… di pascapanen kami bisa difasilitasi, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Opo itu?

Petani
Mungkin ada gudang untuk pascapanen.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Gudang?

Petani
Nggih. Terus yang…

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Di ngge nopo gudang? Simpan saja teng rumah, rumah masing-masing.

Petani
Eee kirang, Pak. (audio kurang jelas) teng mriki, Pak. Kalih kulo niki nek musim ngeten niki kelangkaan pupuk kandang, Pak. Pupuk kandang sapi, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih. Artinya apa? Artinya butuh gudang. Gudangnya di mana?

Petani
Di Gapoktan, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Di Gapoktan di mana? Oo, di desa?

Petani
Iya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Oo, ngoten. Jadi apa itu? Dalam bentuk apa? Gudangnya dalam bentuk apa? Gudang apa maksudnya?

Petani
Gudang… eee.. gudang biasa, Pak. Seng ngoten mawon.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Seng cepet membusuk nanti? Ndak? Mboten?

Petani
Mboten, Pak. Malah ten mriki kan hawane adem.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Tidak perlu cold storage? Mboten? Yang untuk… Mboten? Perlu ndak? Mboten?

Petani
Mboten, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Mboten? Oo, berarti gudang saja?

Petani
Nggih.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Berapa kali berapa?

Petani
Kalau ada 10×20 atau 10x…

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
10×20. Gudang? Benar butuh gudang? Simpen ten griyane piyambak-piyambak kenopo sih?

Petani
Mboten cekap.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ndak. Saya hanya mencoba bener ndak butuh gudang tenan opo ora ngoten lho?

Petani
Butuh, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Niku disimpen ten omah wae iso. Mboten?

Petani
Mboten, Pak. Baune niku nyengat nek bawang putih bawang merah.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Oo… Baunya yang enggak… Nggih. Nggih.

Petani
Kalih sing gadhah anak cilik niku, mabuk bawang mengke, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Neng ngopo ndadak… gudang kalau dijual langsung laku?

Petani
Dijual langsung laku tapi kan kita butuh benih yang tanam berikutnya, Pak. Kami takut nanti ada kelangkaan benih.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ooo… Termasuk untuk nyimpen benihnya untuk tanam berikut.

Petani
Nggih.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih. Pak Menteri, Pak Menteri PU itu lho.

Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono)
Iya, Pak. Bisa itu Pak dengan program PISU tadi, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nanti… saya telepon.

Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono)
Satu petani berapa tanahnya luasnya?

Petani
Luasnya kurang lebih 30-40 hektare-an, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Satu petani?

Petani
Enggak. Satu kelompok, Pak. Kelompok, Pak. Kita untuk kelompok, bukan satu petani.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Bawahnya apa sih? Keramik menapa nopo?

Petani
Mboten, Pak. Semen mawon.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih, semen.

Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono)
Yang untuk… itu kan?

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Atap?

Petani
Nggih. Anjang-anjang.

Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono)
Anjang-anjang. Siap, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Dah? Dah tahu Pak Menteri PU.
Sitine pun enten? Tanah. Tanahnya sudah ada?

Petani
Sampun, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Sudah ada? Elok men, Nggih.

Petani
Tanah desa. (Audio tidak jelas) Pak nginggile, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih pun. Pak Menteri PU.

Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono)
Iya, Pak.

Petani
Tanah desa nanti, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih pun, sip.

Petani
Kalih nganu, Pak… Panen bawang putih, Pak, dikurangi impore Pak, kersane gentian saged mlebet ten pasar Jakarta, Pak. Ten mriki kan sumbere bawang putih Pak. Pak Bupati niki.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Bar panen malah impor?

Petani
Nggih.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih, pun. Pak Menteri Perdagangan, Pak Mensesneg, beri tahu.

Menteri Sekretaris Negara (Pratikno)
Nggih, iya Bapak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Teleponkan Menteri Perdagangan sekarang.

Petani
Nyuwun sewu, Pak Presiden. Niki ajeng cerita, ini saya ini harapannya itu untuk petani yang di Temanggung itu semakin modern. Ini cerita saya sudah memegang sekitar tujuh green house untuk melon, jadi…

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Green house?

Petani
Green house untuk melon premium.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ooo bagus. NggihNah sing ngono-ngono kui… Nggih.

Petani
Niku nopo dari desa itu tapi bisa kirim ke ibu kota seperti itu.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Tempatnya di mana, Nggih?

Petani
Di dusun saya Pak, di bawah.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Pas ada anune… ada anu mboten? Ada tanamannya ndak?

Petani
Ada tanamannya, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Tapi di dalam green house?

Petani
Di dalam green house, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Green house-nya bikin dari mana itu? Bikin sendiri?

Petani
Bikin sendiri, Bapak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ooo bukan beli jadi.

Petani
Bikin sendiri, Bapak. Tukangnya juga tukang dari masyarakat sekitar.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Terus?

Petani
Nah ini harapannya kan Temanggung itu 1.000 green house, Pak. Jadi bisa kontinyu terus untuk produksi melon karena kebutuhan di pasar itu sangat-sangat…

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Gede banget.

Petani
Iya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Enggak, satu green house berapa rupiahnya?

Petani
Eee saya Rp100 juta sudah semi panen untuk ukuran 300 meter persegi.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Tiga ratus meter persegi Rp100 juta.

Petani
Iya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Terus berarti yang dibutuhkan apa anunya maksudnya 1000 tadi maksudnya gimana?

Petani
Itu untuk green house sendiri Bapak Presiden.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ndak, misalnya ambil KUR berani ndak?

Petani
Kalau mengambil KUR insyaallah berani. Ini untuk itung-itungan itu kalau dari saya sendiri sudah dua tahun ini insyaallah tidak dua tahun belum sampai dua tahun sudah kembali.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Mbok di-link-an kalau ada.. Tapi ndak papa. Kalau ada anggaran di Kementerian Pertanian di ini saja. Yang gini-gini itu pasti itu apanya pasarnya kurang. Itu masukkan Lulu aja ngantri itu karena barangnya bagus di dalam green house, kualitas bagus itu.

Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo)
Nanti kita masukkan program petani milenial. Sarjana ini.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ya yang di-support itu yang muda-muda gini. Anu banget itu.. apa itu.. ada teknologi di situ, ada green house di situ. Waduh bagus banget itu.
Halo, Pak Menteri.

Menteri Perdagangan (Muhammad Lutfi)
Siap, Bapak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Pak Menteri, ini saya dengan para petani di Temanggung. Keluhan mereka semuanya sama, pada saat panen pada saat panen bawang putih, eee bawang merah. Enggak, bawang putih maupun bawang merah itu impornya justru masuk. Keluhannya selalu itu, Nggih.
Eh sebentar-sebentar. Bawang putih atau bawang merah?

Petani
Bawang putih, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Bawang putih. Bener bawang putih. Bawang putih betul.
Nggih.
Nggih.
Enggak, yang ini apa… Yang di sini, enggak saya nanem bawang merah ini, agak confuse tadi. Jadi di sini juga ada bawang putihnya tapi pas panen keluhannya mereka sering enggak mau nanam lagi karena harganya jatuh impor anunya pas masuk gitu. Itu aja anunya, gitu. Ini di Kecamatan Bansari, di Kabupaten Temanggung.
Ya. Iya. Iya, Pak Mendag.
Iya, oke. Terima kasih. Makasih, makasih.
Pun udah diperintah ke menterinya langsung. Tapi kalau ada lagi nanti saya minta teleponnya biar gampang teleponan.
Sing anu pripun niku berarti? Yang green house pripun? Anunya gimana enaknya?

Petani
Harapannya itu kan ini kan saya masih kurang untuk memenuhi kebutuhan dari vendor-vendor, Pak. Ada yang satu minggu itu kebutuhan dua ton tapi sekarang saya baru bisa…

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Berarti panjenengan butuh berapa kira-kira? Ada lahan berapa butuh berapa green house butuh berapa uang kira-kira?

Petani
Kalau ini untuk… Saya kan sebagai Gapoktan, nggih Pak, ada 14 kelompok tani.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Empat belas?

Petani
Empat belas. Jadi misal ada 14 itu bisa ada green house itu bisa berputar terus produksi bisa menyuplai

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Pinten? 1000? Tadi piro? 1000 green house?

Petani
Kalau harapannya 1000 green house di Temanggung.

Petani
10 riyin. 10 riyin, ngoten. 14 itu per kelompok punya green house punya kegiatan, Pak. Kalau pas musim hujan ngaten kan kerja ten green house. Nek pas siang ngaten.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Itu di dekat rumah atau?

Petani
Dekat rumah. Mlapah mawon.

Gubernur Jawa Tengah (Ganjar Pranowo)
Yo, 10 sik ngono yo mas yo.

Petani
Ngoten riyin mayon, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Sepuluh iso dadi sak milyar. Gitu kan?

Petani
Nggih.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih. Menarik itu.

Dialog Terbaru