Dialog Presiden RI dengan Petani Porang, 19 Agustus 2021, di PT Asia Prima Konjac, Kabupaten Madiun, Provinsi Jawa Timur

Oleh Humas
Dipublikasikan pada 19 Agustus 2021
Kategori: Dialog
Dibaca: 113 Kali

Anto (Petani Porang)
Saya Anto dari Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun. Kami sangat bersyukur atas kunjungan Bapak Presiden ke Madiun. Satu hal yang ingin kami sampaikan mengenai porang ini, yaitu kami para petani pengin mendapatkan bantuan teknologi dari Kementerian Pertanian untuk pengolahan pupuk organik, Bapak.

Dan yang kedua, kami juga mendorong dari Kementerian untuk adanya produk hulu-hilir agar kita bisa mengolah porang itu sendiri, Bapak.
Terima kasih.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo)
Mohon berkenan satu lagi Bapak.

Didi Kuswandi (Petani Porang)
Terima kasih, Bapak, atas waktu yang dberikan kepada kami. Nama saya Didi Kuswandi dari petani Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun yang pada hari ini lebih dari 2.000 hektar Bapak petani kami mengerjakan di wilayah kecamatan Saradan.

Alhamdulillah, mulai 1985 porang ini sudah diberdayakan di desa kami dan alhamdulillah 100 persen warga kami juga menanam porang. Dan tiga tahun terakhir ini porang sangat luar biasa didorong oleh dinas pertanian, juga pemerintah Kabupaten Madiun, Bapak Bupati, juga dibantu dengan Kementan yang hari ini sangat mendorong kami. Bahkan porang bagi kami di 2020 dimasukkan menjadi (program) ketahanan pangan ini menambah semangat kami sebagai petani.

Dengan dasar 100 persen warga kami menjadi petani ini, bagi kami petani yang berada di wilayah Madiun ini porang bukan hanya sekadar mempunyai nilai ekonomi Bapak, tapi porang juga menjaga kelestarian alam kita, menjaga kelestarian hutan kami.

Jadi bagi kami hari ini kita sudah berpikir bukan tentang porangnya saja, tetapi di hutan kami sekarang, didampingi oleh pemerintah Kabupaten Madiun, bagaimana menjaga alam, setitik tanah di Kabupaten Madiun khususnya juga di wilayah hutan ini menghasilkan komoditi yang sangat bermanfaat bagi kami petani. Ada jahe, ada juga di hutan-hutan mulai kita pelihara lebah yang itu ekosistem ini karena porang ini sangat-sangat ramah lingkungan ini, Bapak Presiden.

Jadi di kebun porang kami ini ada lebah, banyak juga buah-buahan mulai alpukat, mulai durian. Kebetulan kemarin Ibu Gubernur, Pak Mentan, sudah hadir di wilayah hutan kami. Jadi alhamdulillah ini yang selalu memotivasi kami. Dan akhir-akhir ini orang ini porang ini menjadi cita-cita kami, Bapak. Banyak juga generasi milenial kita ini yang bercita-cita menjadi petani. Jadi kalau di Madiun ini menjadi petani porang ini seolah-olah juga sudah mempunyai tantangan yang sangat luar biasa, yang dulunya petani ini seolah-olah menjadi cita-cita yang pelarian saja. Namun demikian hari ini semua berbondong-bondong ingin menjadi petani porang, termasuk saya, Bapak Presiden, sudah lama di luar negeri balik ke kampung menjadi petani.

Dan alhamdulillah juga yang kami rasakan, Bapak Presiden, terkait anggaran pembiayaan ini terima kasih sekali lagi atas kerja sama dengan banyak perbankan, mulai dengan BRI ada, BNI ada. Ini petani ini tinggal semangat kita yang kami pacu bagaimana menghasilkan produk porang ini yang sesuai dengan permintaan pasar. Dan terus kita kembangkan petani di kami bagaimana porang ini juga menanam porang sama dengan juga mewarisi generasi penerus kita, alam yang indah ini konteks kita, sehingga panen porang di Kabupaten Madiun juga panen oksigen. Ini harapan kita ke depan karena kelestarian hutan.

Saya kira itu, Bapak. Lain-lain saya kira tidak minta bantuan lain-lain ya karena saya sudah merasa cukup sekali didampingi oleh pemerintah. Saya kira itu, terima kasih.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Bismillahirrahmnirrahim.
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Yang saya hormati Bapak Menteri, Ibu Gubernur, Bapak Bupati, juga owner dari PT Asia Prima dan Saudara-saudara sekalian para petani porang yang saya lihat semuanya memiliki semangat yang baik mengenai masa depan komoditas baru negara kita. Dan saya melihat bahwa komoditas pertanian, tidak hanya porang, ini di kuartal I tahun 2021 itu tumbuh, yang lain negatif, pertanian bisa tumbuh 2,95 persen. Salah satunya saya lihat, buka-buka, ini apa ini yang ada di dalamnya, salah satunya adalah porang.

Oleh sebab itu, saya terus menyampaikan kepada Pak Menteri Pertanian agar yang namanya porang ini betul-betul diperhatikan. Ada rencana jangka sedang dan jangka Panjang. Jangan sampai ekspornya dalam bentuk mentahan atau umbi-umbian. Kalau bisa, nilai tambah itu ada di dalam negeri, ada di Indonesia, baik berupa setengah jadi, syukur bisa sudah dalam bentuk barang jadi. Sehingga nilai tambah dalam bentuk lapangan kerja, nilai tambah dalam bentuk dari sisi keuntungan finansial, semuanya ada di dalam negeri.

Saya meyakini karena barang yang satu ini (porang) adalah low calorie, kemudian juga bebas gula, bisa jadi tepung dan jadi beras untuk bahan makanan apa saja, saya kira ini memiliki masa depan yang masa depan yang yang sangat baik. Dan untuk yang muda-muda saya titip pascapanennya betul-betul dikerjakan betul. Artinya tidaknya on farm-nya, tapi pascapanennya itu juga selain dikirim ke PT Asia Prima ini juga bisa dikerjakan sendiri. Mungkin step pertama sama seperti Asia Prima, buat chip-nya dulu. Tapi ke depan, ini sudah di sini mau juga naik ke atas lagi untuk bisa membuat barang jadi yaitu beras.

Saya kira proses-proses seperti itu yang pemerintah inginkan. Jangan sampai nanti yang mengolah itu di Jepang atau di Cina atau di Korea Selatan atau di Eropa, ndak, kita harus mengolah sendiri, ada hilirisasi, ada industrialisasi sehingga nilai tambah betul-betul ada di dalam negeri.

Kemudian juga ini saya lihat memang sudah lama sekali barang ini kalau kita. Saya ini orang desa, di belakang kebun itu kalau di dekat rumpun bambu kita, ini banyak sekali tapi enggak tahu ini sebetulnya untuk apa.  Di bawah pohon jati itu, di Perhutani juga banyak sekali yang barang yang namanya porang ini. Artinya apa? Sebetulnya ini mudah tumbuh, mudah pemeliharaan, mudah tumbuh, dan kalau tadi saya mendengar dari Pak Menteri juga mengenai nilai per ton atau per kilonya juga bukan nilai yang murah. Artinya ini bisa menjadi komoditas masa depan yang baik dan kesempatan untuk masuk pasar juga ke depan akan sangat besar. Karena itu tadi kembali, bebas gula, rendah kalori, rendah karbo, sudah. Itu betul-betul makanan yang sangat sehat untuk ke depan bisa kita kelola dengan baik.

Tadi yang disampaikan Mas Anto tadi, saya kira nanti Pak Menteri Pertanian coba dicarikan solusi terutama untuk apa tadi? Untuk …? Mesin pupuk organiknya,  nggih, mesinnya kan?

Anto (Petani Porang)
Teknologinya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Teknologinya? Apa maksudnya?

Anto (Petani Porang)
Cara-caranya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Oke, nggih. Untuk pupuk organiknya. Pak Menteri, saya coba nanti carikan jalannya. Tetapi saya kira ususlan-usulan seperti ini juga sangat baik.

Dan yang kedua tadi berkaitan. Saya kira betul, Pak, ini yang ingin kita bangun ini adalah sebuah ekosistem yang saling menguntungkan. Lingkungannya dapat keuntungan, masyarakatnya tidak merusak lingkungan dapat keuntungan. Dan, ya artinya kerusakan dari lingkungan yang ada ini, kalau dulu, Perhutani itu kan karena masyarakat di sekitar Perhutani tidak sejahtera, akhirnya yang dilakukan adalah penebangan. Tetapi kalau ini, nanti bisa betul-betul masif berkembang di seluruh wilayah di Jawa atau di luar Jawa, saya kira akan betul-betul mengurangi masyarakat kita untuk merambah hutan atau merusak hutan. Saya kira arah ke depannya seperti itu. Artinya memang porang ini sangat menjanjikan dan sekali lagi saya harapkan, Pak Menteri, ada sebuah target-target angka yang harus kita punyai sehingga para petani ini betul-betul memiliki sebuah panduan arah ke mana porang ini akan dibawa. Ya, saya rasa itu.

Warsito (Petani Porang)
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Nama saya Warsito dari Kecamatan Dagangan dari lereng Gunung Wilis, Pak Presiden. Terima kasih kepada Pak Presiden atas kedatangannya, Pak Menteri, Bu Gubernur, Pak Bupati, dan Bapak Menteri-menteri semuanya.

Ini mimpi kami petani kecil, Pak Presiden, panjenengan bisa hadir di Madiun memberi semangat, memberi support kami. Dan, saya ingin berterima kasih kepada Pak Menteri bahwa kemarin telah memberikan bantuan pupuk organik untuk memacu mungkin dengan kesuburan tanah kami juga dan menambah income kami, agar mungkin selanjutnya kami bisa budidaya porang dengan lebih baik.

Mungkin, saya rasa mungkin itu saja yang saya sampaikan kepada Bapak-bapak semuanya yang telah hadir di sini. Bapak-bapak, Bapak Bupati, Ibu Gubernur juga telah men-support kami para petani-petani porang. Dengan demikian, saya ucapkan terima kasih juga. Saya akhiri.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Ini satu hekatre bisa berapa ton sih Pak?

Warsito (Petani Porang)
Satu hektare kurang lebih sekitar 15-20 ton, Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
15-20 ton. Itu sekali tanam berapa bulan?

Warsito (Petani Porang)
Dari umbi itu delapan bulan, Pak Presiden.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Delapan bulan?

Warsito (Petani Porang)
Iya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Dari angka itu rupiahnya berapa kalau boleh tahu?

Warsito (Petani Porang)
Kurang lebih sekitar Rp35-Rp40 juta.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Rp40 juta untuk delapan bulan satu hektare?

Warsito (Petani Porang)
Iya betul Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Padahal, misalnya kayak Bapak punya berapa hektare?

Warsito (Petani Porang)
Saya punya kurang lebih dua hektare Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Dua hektare? Wah banyak sekali. Rp 40 juta kaya raya, dong. Sudah. Nangkep. Baru tahu, gede banget ya. Iya. Dan, dan bisa tumpangsari di mana-mana. Oke, terima kasih.

Tapi untuk menjualnya mudah?

Warsito (Petani Porang)
Mudah sekali, Bapak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Mudah sekali?

Warsito (Petani Porang)
Mudah sekali.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Oo, berarti demand-nya masih gede. Oke. Terma kasih.

Yoyok Triyono (Petani Porang)
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh, Bapak.

Perkenalkan nama saya Yoyok, saya umur 30 tahun. Saya lahir di tengah-tengah petani, Pak. Kakek saya Petani, Bapak saya petai, dan saya petani. Saya petani porang generasi ketiga.

Mohon maaf, Bapak. Terkait dengan yang disampaikan tadi oleh teman-teman kami, senior-senior kami. Karena saya termasuk yang paling muda, Pak. Saya baru 2010 bertanam porang. Tanah kami di hutan juga, Pak, di bawah tebakan sama seperti yang lain.

Kami sangat berterima kasih sekali terhadap pemerintah Republik Indonesia, terutama Kementerian Pertanian, bahwa pada tahun kemarin, 2020, kami sudah dibantu, Pak, dibantu pupuk organik sekian ribu ton.

Dan perlu kami sampaikan, Pak, petani milenial, petani muda di desa kami, Pak, mungkin di wilayah Madiun kalau jaman dulu, lulus sekolah cari kerja di kota. Kalau sekarang tidak, Pak. Lulus sekolah jadi petani porang, 3 tahun berjuang bertani porang setelah 3 tahun bawa pulang mobil Pak. Jadi seperti itu Pak.

Kalau masalah produksi, harga saya kira sudah umum, Pak. Jadi porang itu tidak hanya umbinya saja yang laku, Pak. Kataknya tadi, Pak, kataknya tadi juga laku. Kami pemuda tani itu, juga bergerak di penangkaran benih Pak, alhamdulillah, 2020 Bapak Menteri sudah melepas varietas Madiun-1 dan penangkarnya kami semua Pak.

Jadi, berbudidaya tanaman porang sekali, tanam sekali. Kalau sistem kami Pak, tanam sekali bisa dipanen tahun kedua atau tahun ketiga, Pak. Setelah itu bertahap setiap tahun tanpa harus tanam lagi. Itu kehebatan porang Pak.

Mungkin itu dari saya Pak, terima kasih.
Wabillahi taufiq wal hidayah wa ridho wal hidayah.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Kalau dengar cerita yang terakhir ini mungkin  semua pengin jadi petani porang jangan-jangan nanti. (Tertawa) Nggih, saya kira. Ada berapa hektare?

Yoyok Triyono (Petani Porang)
Pertama saya cuma 0,3 [hektare] Pak, warisan dari orang tua. Dan sekarang sudah tiga hektare Pak.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Tiga hektare?

Yoyok Triyono (Petani Porang)
Iya.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Nggih, terima kasih. Bagus sekali, bagus sekali.

Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo)
Bapak Preiden yang kami hormati. Yang pertama, Bapak Presiden, kami menyampaikan rasa hormat kami, rasa haru kami, terima kasih kami Bapak hadir di sini.

Masih ada sarang burung walet, Pak, yang Bapak punya janji. Sesuai perintah Bapak, walet, sarang burung walet suatu saat kami berharap Bapak lihat juga kondisi yang seperti ini karena enggak kalah juga sarang burung walet Pak. Suatu saat mohon waktunya Bapak Presiden untuk melihat sampai end product.

Bapak Presiden, kami janji sesuai dengan perintah Bapak untuk dua kalikan, tiga kalikan ini, kami janji dan itu tanggung jawab kami bersama Ibu Gubernur tentu Pak Bupati ya. Dan Madiun ini menjadi  sumber, Bapak Presiden.

Yang kedua, memang sedikit kami berharap petunjuk Bapak Presiden, modal awal memang besar, Bapak, Rp70-Rp80 juta per hektare. Rp70-Rp80 juta per hektare, hasilnya MT 1-nya itu di sekitar Rp40 juta, Bapak, bersih. Sudah bisa mengembalikan bank.

Nah mungkin ada relaksasi sedikit terhadap KUR yang ada, terutama perbankan yang ada karena mungkin ada tunggakan tapi kami jamin, Pak, kami ikut menjamin. Itu satu, Bapak Presiden.

Yang kedua, memang kami berharap, Bapak Presiden, ini menjadi makanan masa depan. Jadi sesuai perintah Bapak tadi, sudah betul Pak, kami siapkan. Mungkin ini tanggung jawab ya, ya. Bulan Maret janjinya kan? Begitu Pak.

Jadi Bapak letakan itu, insyaallah kami tidak pura-pura, Pak, kami tidak bohong, Pak Seskab. Itu dulu, tiga kali kami deal, Maret harus jadi. Begitu, Pak Bup, Ibu Gubernur selalu mendukung.

Bapak Presiden yang kami hormati, saya kira di porang ini akan kita kembangkan. Semangatnya besar sekali, Pak, di semua provinsi yang ada. Kami berharap ya tentu saja apa yang diminta tadi akan saya coba sikapi, Pak.

Terima kasih atas kunjungan, kurang lebih kami minta maaf Bapak Presiden, kami siap diperintah setiap saat. Sekian.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Dialog Terbaru